Bocah Dunia Ketiga yang Menyuntuki Penulis Kulit Putih

Perempuan itu mendapat surat dari kepala redaksi Alfred Knopf, berisi pujian atas cerpennya dan berharap bakal menerbitkan novelnya suatu saat, tulisnya dalam jurnal hariaannya, yang dimampatkan dalam buku berjudul The Unabridged Journals of Sylvia Plath. Saya menutup aplikasi pembaca ebook, membuka Twitter. Linimasa ramai, mengalir tanpa jeda. Menggulirkan sampai bawah, saya menandai sebuah tautan artikel … More Bocah Dunia Ketiga yang Menyuntuki Penulis Kulit Putih

Saya Mau Hidup Seribu Tahun Lagi, dan Menyia-nyiakannya dengan Membaca Sepuasnya

Usianya 22, ketika timbul keyakinan bahwa seni-sastra adalah pilihan hidupnya. Seperti para rasul yang menyepi untuk menanti wahyu, ia mulai memenjarakan diri di antara tumpukan buku dan melahap beragam bacaan tadi, dan harus melewati delapan tahun penuh kesepian dan keputusasaan sampai novel perdananya rilis. Menjadi penulis di negara yang, seperti kata ibunya, enggak akan membeli … More Saya Mau Hidup Seribu Tahun Lagi, dan Menyia-nyiakannya dengan Membaca Sepuasnya

Kenapa Baca Buku Berbahasa Inggris?

Saya enggak pernah ikutan kursus, hanya belajar otodidak lewat baca manga dan nonton video (biasanya varshow Korea) dengan subtittle Bahasa Inggris. Lebih jauh, sejak mengenal komputer dan video game saat masih bocah dulu, saya berpikir kalau belajar Bahasa Inggris itu suatu keniscayaan. Untungnya iya. Jujur, saya pun sebenarnya enggak jago-jago amat, tapi kalau boleh songong, … More Kenapa Baca Buku Berbahasa Inggris?