Peternakan Industri, Kejahatan Terburuk dalam Sejarah

pig-carcasses-hanging-in-009

Binatang adalah korban utama dalam sejarah, dan perlakuan terhadap binatang domestik dalam peternakan industri mungkin adalah kejahatan terburuk dalam sejarah. Parade kemajuan manusia dipenuhi dengan binatang yang mati. Bahkan puluhan ribu tahun yang lalu, nenek moyang kita di zaman batu bertanggung jawab atas serangkaian bencana ekologis. Ketika manusia pertama mencapai Australia sekitar 45.000 tahun yang lalu, mereka dengan cepat mendorong kepunahan 90% dari hewan besarnya. Ini adalah dampak penting pertama yang dimiliki Homo sapiens dalam ekosistem planet ini. Dan itu bukan yang terakhir.

Sekitar 15.000 tahun yang lalu, manusia menjajah Amerika, dalam prosesnya memusnahkan sekitar 75% dari mamalia besarnya. Banyak spesies lain menghilang dari Afrika, dari Eurasia dan dari segudang pulau di sekitar pantai mereka. Catatan arkeologi negara demi negara menceritakan kisah sedih yang sama. Tragedi ini dibuka dengan adegan yang menunjukkan populasi hewan besar yang kaya dan beragam, tanpa jejak Homo sapiens. Dalam adegan kedua, manusia muncul, dibuktikan oleh tulang fosil, tombak, atau mungkin api unggun. Adegan tiga segera menyusul, di mana pria dan wanita menempati panggung tengah dan sebagian besar hewan-hewan besar, bersama dengan banyak yang lebih kecil, lenyap. Secara keseluruhan, sapiens melaju ke kepunahan sekitar 50% dari semua mamalia terestrial besar planet ini sebelum mereka menanam ladang gandum pertama, membentuk alat logam pertama, menulis teks pertama atau memukul koin pertama.

Penanda utama berikutnya dalam hubungan manusia-hewan adalah revolusi pertanian: proses di mana kita beralih dari pemburu-pengumpul nomaden menjadi petani yang tinggal di permukiman permanen. Ini melibatkan munculnya bentuk kehidupan yang benar-benar baru di Bumi: hewan domestikasi. Awalnya, perkembangan ini mungkin tampak tidak terlalu penting, karena manusia hanya berhasil menjinakkan kurang dari 20 spesies mamalia dan burung, dibandingkan dengan ribuan spesies yang tak terhitung jumlahnya yang tetap “liar”. Namun, dengan berlalunya abad, bentuk kehidupan baru ini menjadi norma. Hari ini, lebih dari 90% dari semua hewan besar dijinakkan (“besar” menunjukkan hewan yang beratnya setidaknya beberapa kilogram). Pertimbangkan ayam, misalnya. Sepuluh ribu tahun yang lalu, itu adalah burung langka yang terbatas pada ceruk kecil di Asia Selatan. Saat ini, miliaran ayam hidup di hampir setiap benua dan pulau, kecuali Antartika. Ayam domestikasi mungkin adalah burung yang paling tersebar luas dalam sejarah planet Bumi. Jika Anda mengukur kesuksesan dalam hal jumlah, ayam, sapi dan babi adalah hewan paling sukses yang pernah ada.

Sayangnya, spesies yang dibudidayakan membayar kesuksesan kolektif mereka yang tak tertandingi dengan penderitaan individu yang belum pernah terjadi sebelumnya. Kerajaan hewan telah mengenal banyak jenis penderitaan dan kesengsaraan selama jutaan tahun. Namun revolusi pertanian menciptakan jenis penderitaan yang benar-benar baru, yang hanya diperparah dengan berlalunya generasi.

Pada pandangan pertama, hewan peliharaan mungkin tampak jauh lebih baik daripada sepupu dan leluhur liar mereka. Kerbau liar menghabiskan hari-hari mereka mencari makanan, air dan tempat tinggal, dan terus terancam oleh singa, parasit, banjir dan kekeringan. Sapi peliharaan, sebaliknya, menikmati perawatan dan perlindungan dari manusia. Orang-orang menyediakan sapi dan anak sapi dengan makanan, air dan tempat berlindung, mereka mengobati penyakit mereka, dan melindungi mereka dari predator dan bencana alam. Benar, kebanyakan sapi dan lembu cepat atau lambat menemukan diri mereka di rumah jagal. Namun apakah itu membuat nasib mereka lebih buruk daripada kerbau liar? Apakah lebih baik dimakan oleh singa daripada disembelih oleh seorang pria? Apakah gigi buaya lebih baik daripada pisau baja?

Apa yang membuat keberadaan hewan ternak peliharaan sangat kejam bukan hanya cara mereka mati tetapi terutama bagaimana mereka hidup. Dua faktor yang saling bersaing telah membentuk kondisi hidup hewan ternak: di satu sisi, manusia menginginkan daging, susu, telur, kulit, kekuatan otot hewan, dan hiburan; di sisi lain, manusia harus memastikan kelangsungan hidup jangka panjang dan reproduksi hewan ternak. Secara teoritis, ini harus melindungi hewan dari kekejaman ekstrem. Jika seorang petani membunuh sapi tanpa memberinya makanan dan air, produksi susu akan berkurang, dan sapi itu sendiri akan cepat mati. Sayangnya, manusia dapat menyebabkan penderitaan yang luar biasa pada hewan ternak dengan cara lain, bahkan sambil memastikan kelangsungan hidup dan reproduksi mereka. Akar masalahnya adalah bahwa hewan domestik telah mewarisi dari leluhur liar mereka banyak kebutuhan fisik, emosional dan sosial yang tak didapat di peternakan. Para petani sering mengabaikan kebutuhan-kebutuhan ini agar tak membayar harga ekonomi apa pun. Mereka mengunci hewan-hewan di kandang kecil, memotong tanduk dan ekor mereka, memisahkan ibu dari keturunan, dan secara selektif mengembangkan keganjilan. Hewan-hewan sangat menderita, namun mereka hidup dan berkembang biak.

06ba748c-ae12-4a07-9279-1d7072a3280c-1020x776

Bukankah itu bertentangan dengan prinsip paling mendasar dari evolusi Darwin? Teori evolusi menyatakan bahwa semua naluri dan dorongan telah berevolusi demi kelangsungan hidup dan reproduksi. Jika ya, bukankah reproduksi hewan ternak terus menerus membuktikan bahwa semua kebutuhan nyata mereka terpenuhi? Bagaimana bisa seekor sapi memiliki sebuah “kebutuhan” yang tidak benar-benar penting untuk kelangsungan hidup dan reproduksi?

Memang benar bahwa semua naluri dan dorongan berevolusi untuk memenuhi tekanan evolusi kelangsungan hidup dan reproduksi. Ketika tekanan-tekanan ini menghilang, naluri dan hasrat yang mereka bentuk tidak langsung menguap. Bahkan jika mereka tidak lagi berperan untuk kelangsungan hidup dan reproduksi, mereka terus membentuk pengalaman subyektif hewan. Kebutuhan fisik, emosional, dan sosial dari sapi, anjing, dan manusia masa kini tidak mencerminkan kondisi mereka saat ini, melainkan tekanan evolusioner yang dialami leluhur mereka puluhan ribu tahun yang lalu. Mengapa orang modern sangat menyukai permen? Bukan karena pada awal abad 21 kita harus makan es krim dan cokelat untuk bertahan hidup. Sebaliknya, itu karena jika nenek moyang di zaman batu kita menemukan buah yang manis dan matang, hal yang paling masuk akal untuk dilakukan adalah memakan sebanyak mungkin dan secepat mungkin. Mengapa pria muda mengemudi dengan ceroboh, terlibat dalam baris kekerasan, dan meretas situs internet rahasia? Karena mereka mematuhi keputusan genetik kuno. Tujuh puluh ribu tahun yang lalu, seorang pemburu muda yang mempertaruhkan nyawanya mengejar mammoth mengalahkan semua pesaingnya dan memenangkan yang tercantik – dan kita sekarang terjebak dengan gen macho itu.

Persis logika evolusi yang sama membentuk kehidupan sapi dan anak sapi di peternakan industri kita. Ternak liar kuno adalah hewan sosial. Untuk bertahan hidup dan berkembang biak, mereka perlu berkomunikasi, bekerja sama dan bersaing secara efektif. Seperti semua mamalia sosial, ternak liar belajar keterampilan sosial yang diperlukan melalui bermain. Anak anjing, anak kucing, anak sapi dan anak-anak yang lain suka bermain karena evolusi menanamkan dorongan ini di dalamnya. Di alam liar, mereka perlu bermain. Jika tidak, mereka tidak akan mempelajari keterampilan sosial yang penting untuk kelangsungan hidup dan reproduksi. Jika anak kucing atau anak lembu lahir dengan beberapa mutasi langka yang membuat mereka acuh tak acuh untuk bermain, mereka tidak mungkin bertahan hidup atau bereproduksi, sama seperti mereka tidak akan ada di tempat pertama jika nenek moyang mereka tidak memperoleh keterampilan itu. Demikian pula, evolusi ditanamkan pada anak-anak anjing, anak kucing, anak-anak sapi dan anak-anak keinginan yang besar untuk menjalin ikatan dengan ibu mereka. Kemungkinan mutasi yang melemahkan ikatan ibu-bayi adalah hukuman mati.

Apa yang terjadi ketika para petani sekarang mengambil anak sapi muda, memisahkannya dari ibunya, menempatkannya di kandang yang kecil, memvaksinasi dia terhadap berbagai penyakit, memberinya makanan dan air, dan kemudian, ketika dia cukup umur, secara artifisial menginseminasi dirinya dengan sperma banteng? Dari perspektif objektif, anak sapi ini tidak lagi membutuhkan ikatan ibu atau teman bermain untuk bertahan hidup dan bereproduksi. Semua kebutuhannya dijaga oleh tuan manusianya. Tapi dari perspektif subjektif, anak sapi itu masih merasakan dorongan kuat untuk menjalin ikatan dengan ibunya dan bermain dengan anak sapi lainnya. Jika dorongan ini tidak terpenuhi, anak sapi sangat menderita.

Ini adalah pelajaran dasar psikologi evolusioner: kebutuhan yang dibentuk ribuan generasi yang lalu terus dirasakan secara subjektif bahkan jika itu tidak lagi diperlukan untuk kelangsungan hidup dan reproduksi di masa kini. Tragisnya, revolusi pertanian memberi manusia kekuatan untuk menjamin kelangsungan hidup dan reproduksi hewan piaraan sementara mengabaikan kebutuhan subyektif mereka. Karena itu, hewan peliharaan adalah hewan yang paling sukses di dunia, dan pada saat yang sama mereka secara individual merupakan hewan paling menderita yang pernah ada.

Situasi hanya memburuk selama beberapa abad terakhir, di mana selama itu pertanian tradisional memberi jalan bagi pertanian industri. Dalam masyarakat tradisional seperti Mesir kuno, kekaisaran Romawi atau Cina abad pertengahan, manusia memiliki pemahaman yang sangat parsial tentang biokimia, genetika, zoologi, dan epidemiologi. Akibatnya, kekuatan manipulatif mereka terbatas. Di desa abad pertengahan, ayam berlari bebas di antara rumah-rumah, mematuk biji dan cacing dari tumpukan sampah, dan membangun sarang di lumbung. Jika seorang petani yang ambisius mencoba untuk mengunci 1.000 ayam di dalam kandang yang penuh sesak, epidemi flu burung yang mematikan mungkin akan terjadi, memusnahkan semua ayam, serta banyak penduduk desa. Tidak ada pendeta, tabib atau dukun yang bisa mencegahnya. Namun begitu ilmu pengetahuan modern telah memecahkan rahasia burung, virus dan antibiotik, manusia bisa mulai menundukkan hewan ke kondisi kehidupan yang ekstrim. Dengan bantuan vaksinasi, obat-obatan, hormon, pestisida, sistem AC sentral dan pengumpan otomatis, sekarang mungkin untuk menjejalkan puluhan ribu ayam ke dalam kandang kecil, dan menghasilkan daging dan telur dengan efisiensi yang belum pernah terjadi sebelumnya.

9839726f-7493-492e-a982-30cdc1c1f398-2060x1236

Nasib hewan dalam instalasi industri semacam itu telah menjadi salah satu masalah etika yang paling mendesak di zaman kita, tentunya dalam hal jumlah yang terlibat. Hari-hari ini, sebagian besar hewan hidup di peternakan industri. Kita membayangkan bahwa planet kita dihuni oleh singa, gajah, ikan paus, dan penguin. Itu mungkin benar dari saluran National Geographic, film Disney, dan dongeng anak-anak, tetapi itu tidak lagi berlaku di dunia nyata. Dunia mengandung 40.000 singa tetapi, sebaliknya, ada sekitar 1 miliar babi peliharaan; 500.000 gajah dan 1,5 miliar sapi peliharaan; 50 juta penguin dan 20 miliar ayam.

Pada tahun 2009, ada 1,6 miliar burung liar di Eropa, menghitung semua spesies bersama. Pada tahun yang sama, industri daging dan telur Eropa meningkatkan 1,9 miliar ayam. Secara keseluruhan, hewan peliharaan dari dunia beratnya sekitar 700m ton, dibandingkan dengan 300m ton untuk manusia, dan kurang dari 100m ton untuk hewan liar besar.

Inilah mengapa nasib hewan ternak bukanlah masalah sampingan yang etis. Ini menyangkut mayoritas makhluk besar Bumi: puluhan miliar makhluk hidup, masing-masing dengan dunia sensasi dan emosi yang kompleks, tetapi hidup dan mati di jalur produksi industri. Empat puluh tahun yang lalu, filsuf moral Peter Singer menerbitkan buku kanonik Animal Liberation, yang telah berbuat banyak untuk mengubah pikiran orang tentang masalah ini. Singer mengklaim bahwa pertanian industri bertanggung jawab untuk lebih banyak penderitaan dan kesengsaraan daripada semua sejarah perang disatukan.

Studi ilmiah tentang hewan telah memainkan peran yang menyedihkan dalam tragedi ini. Komunitas ilmiah telah menggunakan pengetahuannya yang berkembang tentang hewan terutama untuk memanipulasi kehidupan mereka secara lebih efisien dalam pelayanan industri manusia. Namun pengetahuan yang sama ini telah menunjukkan tanpa keraguan bahwa hewan ternak adalah makhluk hidup, dengan hubungan sosial yang rumit dan pola psikologis yang canggih. Mereka mungkin tidak secerdas kita, tetapi mereka pasti tahu rasa sakit, takut dan kesepian. Mereka juga bisa menderita, dan mereka juga bisa bahagia.

Sudah saatnya kita membawa temuan ilmiah ini ke hati, karena ketika kekuatan manusia terus bertumbuh, kemampuan kita untuk mencelakakan atau memberi manfaat pada hewan lain tumbuh bersamanya. Selama 4 miliar tahun, kehidupan di Bumi diatur oleh seleksi alam. Sekarang diperintah semakin oleh desain cerdas manusia. Bioteknologi, nanoteknologi dan kecerdasan buatan akan segera memungkinkan manusia membentuk kembali makhluk hidup dengan cara-cara baru yang radikal, yang akan mendefinisikan kembali makna kehidupan. Ketika kita datang untuk merancang dunia baru yang berani ini, kita harus mempertimbangkan kesejahteraan semua makhluk, dan bukan hanya Homo sapiens.

*

Diterjemahkan dari tulisan Yuval Noah Harari di The Guardian berjudul Industrial farming is the one of the worst crimes in history.

Advertisements

2 thoughts on “Peternakan Industri, Kejahatan Terburuk dalam Sejarah

Berkomentarlah sebelum komentar itu dilarang. (NB: Serélék=Email, Nami=Nama)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Robih )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Robih )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Robih )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Robih )

Connecting to %s