Bagaimana Kita Jatuh Cinta?

Very Ordinary Couple (2013).MP4_snapshot_01.05.26_[2018.08.01_20.43.33]

Secara garis besar, sebut Dr Helen Fisher, seorang antropolog biologi di Kinsey Institute, New York, ada tiga hormon yang membanjiri otak ketika kita “jatuh cinta”. Masing-masing terikat pada aspek yang berbeda dari proses – testosteron dalam dorongan seksual, dopamin dalam cinta romantis dan oksitosin dilepas saat kita membentuk keterikatan yang lebih dalam. Mereka bertiga tidak memukul kita secara berurutan, tetapi keterikatan – apakah itu datang sebelum atau sesudah kita menginginkan seseorang – membutuhkan waktu.

Mengingat bahwa diperkirakan satu dari empat hubungan sekarang tercipta dari dunia online, di mana Anda belajar banyak tentang seseorang sebelum bertemu mereka, perkembangan tradisional dari ketertarikan menuju hubungan telah bergeser bagi banyak orang.

“Kencan online adalah semua tentang kata-kata dan foto,” kata Kate Taylor, seorang pakar hubungan untuk Match. “Jadi ini memungkinkan Anda mengembangkan sebuah hubungan dan ketertarikan berdasarkan faktor-faktor seperti minat bersama, selera humor yang nyambung dan kecerdasan. Ketika kita jatuh cinta secara offline, banyak faktor yang lebih kompleks ikut bermain: aroma, feromon, hormon dan itu jauh lebih merupakan sebuah proses yang primal dan misterius.”

Kebodohan yang diprogram secara biologis

Hormon-hormon ini memang memiliki peran dan mendatangkan malapetaka pada otak yang sedang kasmaran. Sebagian besar kegamangan berbunga-bunga dari yang sedang kasmaran dapat ditelusuri ke efek dopamine yang membanjiri otak. Inilah yang menyebabkan seseorang terobsesi tentang minat cinta baru mereka, yang mana Fisher menyebutkan bahwa orang dapat menghabiskan hingga 85% dari waktu bangunnya untuk memikirkan si dia.

“Lalu ada keinginan untuk penyatuan emosional,” kata Fisher, penulis Anatomy of Love. “Ya, Anda ingin tidur bersama mereka, tetapi yang Anda inginkan adalah agar mereka menelepon, mengajak Anda keluar, untuk memberi tahu Anda bahwa mereka mencintai Anda. Dan Anda sangat termotivasi untuk memenangkan orang ini, area ventral tegmental, bagian otak yang mengendalikan ini, tepat di dekat area otak yang mengatur haus dan lapar. Ini adalah dorongan dasar manusia.”

500-days-summer-1200-1200-675-675-crop-000000

Dopamin juga menyebabkan orang melihat kekasih mereka sebagai benar-benar unik dan luar biasa. “Mobil mereka berbeda untuk setiap mobil lainnya, musik yang mereka suka luar biasa,” kata Fisher. Hormon juga menyebabkan emosi yang kuat, baik positif maupun negatif, serta hasrat seksual, kecemasan perpisahan dan tingkat energi yang tinggi.

Dan, dalam sebuah temuan yang tak akan lagi mengejutan bagi siapa pun, keadaan jatuh cinta menghambat kemampuan seseorang untuk membuat keputusan rasional.

“Korteks prefrontal medral ventral, wilayah otak yang berfokus pada negatif, menjadi kurang aktif ketika mereka jatuh cinta,” kata Fisher. “Jadi mereka berfokus pada hal positif dan mengabaikan yang negatif.”

Bagian otak yang terkait dengan pengambilan keputusan juga menunjukkan sedikit aktivitas karena individu melakukan sesuatu yang lebih penting. Fisher menjelaskan: “Anda mencoba memenangkan hadiah terbesar dalam hidup, seorang pasangan kawin, dan seluruh mekanisme otak dirancang agar kita bisa mendapatkannya.”

Hal ini bakal menenang sedikit demi sedikit seiring dengan waktu. Tim Fisher membandingkan aktivitas otak orang-orang yang baru saja jatuh cinta dengan orang-orang yang telah bersama pasangan mereka selama rata-rata 21 tahun dan yang masih menggambarkan diri mereka masih “jatuh cinta”. Mereka menemukan aktivitas yang sangat mirip di area tegmental ventral otak untuk kedua kelompok, dengan satu perbedaan yang signifikan.

“Di antara mereka yang baru saja jatuh cinta, kami menemukan aktivitas di wilayah terkait, saya tidak akan mengatakan ansietas, tetapi intensitas,” katanya. “Tetapi di antara mereka yang telah jatuh cinta dalam jangka panjang, ada aktivitas otak yang harus dilakukan dengan ketenangan – Anda masih ingin bercinta dengan orang tersebut, bersenang-senang dengan orang tersebut, ingin menikah lagi dengan orang tersebut, tetapi Anda tidak gelisah tentang orang itu.”

O love is the crooked thing
There is nobody wise enough
To find out all that is in it,
For he would be thinking of love
Till the stars had run away
And the shadows eaten the moon.

– WB Yeats, Brown Penny

Untuk kutipan-kutipan romantis lain, bisa cek laman CANVA

Apa hal yang disebut cinta ini?

Psikologi dapat mengungkapkan sedikit tentang mengapa kita menemukan orang-orang tertentu yang menarik. Misalnya, kita lebih cenderung jatuh cinta pada seseorang yang mirip dengan kita: dari kelompok sosial ekonomi yang sama, tingkat ketertarikan, pendidikan, dan latar belakang agama.

“Saya akan memberi tahu Anda sesuatu yang Anda tidak ingin tahu: secara statistik Anda lebih mungkin untuk menikah dengan seseorang yang secara fisik tampak seperti orang tua lawan jenis Anda,” kata Madeleine Fugère, profesor psikologi di Eastern Connecticut State University.

Pemicu lain yang menarik adalah warna merah, yang ketika dikenakan oleh orang-orang yang lebih muda meningkatkan daya tarik mereka kepada pasangan, dan siklus menstruasi perempuan, yang memengaruhi tipe pria yang akan tertarik padanya. Selama ovulasi dia tertarik pada pria dengan perawakan yang lebih maskulin – suara yang lebih dalam, lebih tinggi, dengan rahang yang lebih lebar dan tubuh yang lebih besar. Ketika dia tidak berovulasi dia akan cenderung memilih pria yang terlihat kurang maskulin.

Tetapi gagasan bahwa ada cara ilmiah untuk memahami secara tepat apa yang membuat beberapa orang menarik bagi kita dan orang lain tidak, atau gagasan bahwa kita dapat jatuh cinta dengan siapa pun yang diberi cukup keintiman dengannya, menurut Fugère, adalah sesuatu yang menggelikan.

Terlepas dari semua yang kita ketahui tentang psikologi tarik-menarik, masih ada banyak misteri dalam pertanyaan tentang siapa yang kita cintai, sebutnya. “Ada hal-hal tak sadar lain yang mendorong ketertarikan kita pada orang lain dan kita tidak tahu apa itu.”

 

Nicola Cornick, seorang penulis pemenang penghargaan lebih dari 30 novel roman, mengatakan ketidakpastian daya tarik adalah masalah bagi karakter fiktif dan juga karakter dunia nyata.

“Kadang-kadang terjadi bahwa Anda memiliki gagasan yang terbentuk sebelumnya tentang bagaimana ceritanya akan berjalan, di mana Anda punya dua karakter, di mana Anda menempatkannya dalam suatu situasi dan Anda pikir itu akan berhasil dan kemudian itu benar-benar datar. Itu terjadi di buku saya yang terbaru. Saya pikir, ‘Saya tidak menganggap karakter ini menarik, mengapa pahlawan saya harus?’”

Dia merevisi karakter – dan mengakui dengan tertawa bahwa itu jauh lebih mudah dilakukan dengan protagonis pria fiktif daripada yang nyata.

Mengambil risiko

Karena misteri cinta, Fugère mengatakan bertemu dengan banyak orang sangat penting. Dia juga memiliki tip licik: orang lebih cenderung jatuh cinta jika jantung mereka berpacu dan suhunya naik.

“Kami tahu bahwa jika Anda pergi berkencan menaiki roller coaster dengan seseorang yang sudah menemukan Anda menarik mereka lebih mungkin jatuh cinta pada Anda,” katanya. “Ini bekerja dengan apa pun yang menggairahkan – bungee jumping, pendakian, sesuatu yang benar-benar membuat jantung Anda berdetak.”

the-science-of-sleep

Sementara dia mengatakan bahwa ini hanya berfungsi jika orang itu sudah menganggap Anda menarik, penelitian juga menunjukkan bahwa pergi ke roller coaster dengan seseorang yang Anda anggap menarik membuat mereka semakin tidak diinginkan bagi Anda.

“Saya selalu memberi tahu orang-orang, tempat yang baik untuk bertemu seseorang pergi ke gym karena jantung semua orang sedang berpacu,” kata Fugère.

Nasihat Fisher serupa. “Jika Anda benar-benar ingin jatuh cinta dengan seseorang, lakukan hal-hal baru bersama-sama – lakukan pendakian, naiki sepeda Anda untuk makan malam daripada naik mobil, pergi ke opera, bermain ski, melakukan perjalanan ke Paris untuk akhir pekan, berhubungan seks di ruangan yang berbeda. Kebaruan, kebaruan, kebaruan. Ini mendorong dopamin di otak dan dapat mendorong Anda melewati ambang pintu ke dalam cinta.”

*

Diterjemahkan dari artikel The Guardian berjudul How do I … fall in love?

Advertisements

Berkomentarlah sebelum komentar itu dilarang. (NB: Serélék=Email, Nami=Nama)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Robih )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Robih )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Robih )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Robih )

Connecting to %s