Hikayat Evolusi Jatuh Cinta

funny image of two baboon monkeys kissing

Jantungmu berdetak sedikit lebih cepat, kelenjar-kelenjar terbuka mengeluarkan tetes peluh penuh rahasia, dan tubuhmu mulai memproduksi hormon-hormon, yang membuatmu merasa sedikit pusing namun hangat di dalam.

Ini adalah beberapa proses biologis yang terjadi ketika Anda didorong ke dalam pergolakan awal cinta – atau berahi, begitu sulit untuk mengatakan yang mana.

Cinta adalah satu bagian kemanusiaan kita yang begitu luas sehingga seni dan budaya dipenuhi dengan referensi tentang cinta yang dimenangkan dan cinta yang kandas. Perpustakaan memiliki rak-rak buku yang penuh dengan prosa romantis. “Love is not time’s fool,” tulis Shakespeare dalam sonet 116: “Love alters not with his brief hours and weeks / But bears it out even to the edge of doom.

Sepertinya Shakespeare lebih benar daripada yang dia ketahui. Mengintip evolusi cinta dalam kerajaan hewan dan menjadi jelas bahwa cinta memiliki permulaan yang jauh sebelum munculnya umat manusia. Terlebih lagi, itu bisa saja lahir dari sesuatu yang sangat mengerikan.

p03jcbyn

Perjalanan untuk mencintai seperti yang kita ketahui hari ini dimulai dengan seks, yang merupakan salah satu hal pertama kehidupan di Bumi tahu bagaimana melakukannya. Seks dimulai sebagai cara untuk mewariskan gen organisme ke generasi berikutnya.

Untuk mencintai, kehidupan pertama membutuhkan otak yang bisa mengatasi emosi. Tidak sampai beberapa miliar tahun setelah kehidupan dimulai, otak memulai perjalanannya menuju eksistensi. Awalnya otak cuma gumpalan kecil sel.

Maju lebih cepat ke sekitar 60 juta tahun yang lalu, ketika anggota pertama keluarga kita, para primata, muncul. Selama jutaan tahun evolusi, beberapa primata akan berevolusi dengan otak yang lebih besar, yang akhirnya menghasilkan manusia modern.

Tapi ada masalah. Ketika otak kita tumbuh, bayi-bayi kita harus lahir lebih awal dalam perkembangannya. Kalau tidak, kepala mereka akan terlalu besar untuk melewati jalan lahir.

Akibatnya, bayi gorila, simpanse dan manusia hampir sepenuhnya tidak berdaya. Orang tua mereka harus menghabiskan lebih banyak waktu untuk merawat mereka.

Masa kecil yang berkepanjangan ini menciptakan risiko baru.

Dark handed gibbon and baby Tanjung Putting Borneo

Pada banyak primata saat ini, seorang ibu dengan bayi yang masih bergantung padanya tidak tersedia untuk kawin sampai bayinya disapih. Untuk mendapatkan akses kepadanya, para jantan pertama-tama harus membunuh anaknya. Jenis pembunuhan bayi yang ditargetkan ini berlangsung di banyak spesies, termasuk gorila, monyet dan lumba-lumba.

Hal ini mendorong Kit Opie dari University College London di Inggris dan rekan-rekannya, untuk mengusulkan ide yang mengejutkan. Hampir sepertiga dari primata membentuk hubungan jantan-betina monogami, dan pada tahun 2013 Opie menyarankan bahwa perilaku ini telah berevolusi untuk mencegah pembunuhan bayi.

Timnya mengintip kembali ke pohon keluarga primata untuk merekonstruksi bagaimana perilaku seperti kawin dan pengasuhan berubah selama evolusi. Analisis mereka menunjukkan bahwa pembunuhan bayi telah menjadi kekuatan pendorong monogami selama 20 juta tahun, karena secara konsisten mendahului monogami dalam evolusi.

Spesies lain menemukan solusi yang berbeda, alasan mengapa tidak semua primata adalah monogami. Sebagai contoh, simpanse dan bonobo meminimalkan risiko pembunuhan bayi dengan cara sangat bermesraan. Para jantan tidak membunuh bayi karena mereka tidak tahu yang mana mereka.

Mother and baby Bonobo Chimpanzee at the Sanctuary Lola Ya Bonobo, Democratic Republic of the Congo

Tetapi pada spesies-spesies di mana jantan dan betina mulai berikatan kuat, peluang keturunan mereka untuk bertahan hidup meningkat karena jantan dapat membantu mengasuh anak. Akibatnya, monogami disukai oleh evolusi, kata Opie.

Proses ini mungkin jalan satu arah, kata Robin Dunbar dari University of Oxford di Inggris. Itu bisa menghasilkan perubahan besar di otak, “untuk menjaga pasangan-terikat bersama sepanjang hayat”. Ini termasuk preferensi untuk pasangan Anda dan antagonisme terhadap para saingan potensial.

Ini pada gilirannya bisa menjadi “tendangan” yang mengubah evolusi manusia, kata Opie. Perawatan ekstra para lelaki membantu masyarakat manusia awal tumbuh dan berkembang, yang pada gilirannya “memungkinkan otak kita tumbuh lebih besar daripada kerabat terdekat kita”.

Ada bukti untuk mendukung hal ini. Ketika ukuran otak mulai membesar, begitu pula kerja sama dan ukuran kelompok. Kita dapat melihat kecenderungan terhadap kelompok yang lebih besar dan lebih banyak kerja sama dalam spesies manusia purba Homo erectus, yang hidup hampir dua juta tahun yang lalu.

Terlebih lagi, tampaknya aspek cinta bergantung pada wilayah otak yang hanya muncul baru-baru ini dalam sejarah evolusi kita.

Homo erectus Skull

Stephanie Cacioppo dari University of Chicago di Illinois, AS, menjelajahi literatur ilmiah untuk menemukan studi pencitraan otak fMRI yang memeriksa bagian otak yang terlibat dalam cinta. Dia menemukan bahwa keadaan cinta yang paling intens dan “abstrak” bergantung pada bagian otak yang disebut angular gyrus.

Ini dikenal penting untuk aspek-aspek bahasa tertentu, seperti metafora. Ini masuk akal, karena tanpa bahasa yang rumit kita tidak dapat mengekspresikan aspek emosi kita yang lebih halus dan intens. Bisa dibayangkan, angular gyrus Shakespeare aktif ketika dia menulis soneta cinta.

Angular gyrus hanya ditemukan pada kera besar dan manusia.

Kami sebenarnya tidak tahu peran apa yang dimainkannya dalam emosi para kera, sebut Cacioppo, karena “eksperimen fMRI pelengkap belum dilakukan pada kera”. Jadi kita tidak tahu apa yang dirasakan simpanse tentang pasangan mereka. Jelas mereka tidak menulis soneta, begitu juga tidak pada kebanyakan manusia.

Namun, temuan-temuan Cacioppo menawarkan beberapa dukungan terhadap gagasan bahwa otak kita yang berkembang membantu mengembangkannya.

Brain Cross Section, illustration

Namun, ide Opie bahwa pembunuhan bayi memulai proses ini kontroversial. Tidak semua orang setuju hal itu memainkan peran apa pun dalam pengembangan monogami.

Antropolog Robert Sussman dari Universitas Washington di St Louis di Missouri, AS adalah salah satu skeptis. Dia mengatakan bahwa baik monogami dan pembunuhan bayi adalah perilaku yang tidak biasa sehingga mereka tidak mungkin dikaitkan.

Ada beberapa alternatif. Sebuah studi 2014 menyarankan monogami berevolusi sebagai hasil dari “strategi mengawal pasangan”: yaitu, laki-laki yang tinggal dengan perempuan untuk memastikan bahwa tidak ada orang lain yang berpasangan dengannya.

Satu tahun kemudian, penelitian lain merekonstruksi evolusi kelompok primata lain yang disebut lemur. Ditemukan bahwa persaingan perempuan bisa mendorong ikatan pasangan.

p03jbmz8

Opie tidak setuju. Dia mengatakan metode dalam studi ini “tidak dapat digunakan untuk menentukan peralihan ke monogami”.

Yang pasti benar adalah bahwa banyak primata yang baik-baik saja tanpa pasangan yang terikat dengan orang tua, dan mungkin tanpa sesuatu yang serupa dengan cinta romantis. Tetapi ada satu kesamaan yang dimiliki semua primata: ikatan ibu dan anak yang kuat.

Ini benar, “bahkan pada primata nokturnal yang hidup secara diam-diam,” kata Sussman. Dia menunjukkan bahwa proses otak yang mendasari ikatan ibu-anak “dibajak” untuk menciptakan cinta romantis.

Ada bukti dari neuroscience yang menunjukkan bahwa dia benar.

p03jbncp

Cinta sulit untuk didefinisikan, tetapi para ahli saraf setuju bahwa ada beberapa tahapan yang tumpang tindih.

Tahap pertama adalah hasrat seksual: kita merasa tertarik pada orang lain. Menyentuh mereka melepaskan bahan kimia yang terasa baik dan kita mengalami kerinduan yang kuat untuk bersama mereka.

Bagian dari sistem limbik kita, salah satu bagian paling kuno dari otak manusia, aktif selama tahap ini. Ini termasuk insula, area yang dikenal terlibat dalam pengalaman emosional yang intens. Ventral striatum juga mengalami kerja berlebih. Ini adalah pusat dari sistem penghargaan otak, dan ketika kita melihat wajah yang menarik hati bagian itu menyala: kita dihargai hanya dengan melihat orang yang kita inginkan.

Ketika hasrat bergerak ke tahap berikutnya – cinta romantis – sistem limbik kembali memainkan peran kunci. Ini memompa dopamin kimia yang baik dan hormon oxytocin, yang mengikat manusia bersama.

Perkembangan ini menyiratkan bahwa kenikmatan intens dari tahap hasrat seksual dapat mengarah langsung pada cinta, kata Cacioppo. “Cinta cenderung tumbuh dari keinginan. Anda tidak bisa mencintai seseorang yang tidak Anda pernah inginkan.”

p03jcf2w

Pada saat yang sama, area otak yang lebih canggih lainnya ditekan. Misalnya, penelitian telah menunjukkan bahwa bagian-bagian korteks prefrontal dinonaktifkan. Ini adalah area yang terlibat dalam keputusan rasional.

Pada tahap ini, kita benar-benar “kasmaran”. Orang yang jatuh cinta tidak memproses dunia di sekitar mereka, sebut Thomas Lewis, seorang ahli saraf di Universitas California, San Francisco di AS. “Mereka tidak mengevaluasi orang itu secara kritis atau dengan cara yang sangat kognitif.”

Serotonin, yang biasanya membantu kita merasa tenang, juga ditekan. Ini masuk akal ketika Anda mempertimbangkan seberapa terobsesinya kita ketika jatuh cinta. Tingkat serotonin juga rendah di otak individu dengan gangguan psikologis seperti gangguan obsesif kompulsif.

“Apa yang diinginkan evolusi dari kejatuhan dalam cinta adalah untuk dua individu menghabiskan banyak waktu bersama … untuk mendapatkan kehamilan,” kata Lewis.

Tapi begitu perbuatan itu dilakukan, pasangan tidak terikat bersama dalam keadaan yang intens dan obsesif untuk waktu yang lama. Setelah beberapa bulan lagi, kadang-kadang setelah “periode bulan madu” menengah, tahap persahabatan dimulai.

create a heart on the beach

Sekarang tingkat serotonin dan dopamin menormal. Namun masih ada perasaan kedekatan, dibantu oleh lebih banyak oksitosin. Jika Anda menekan oksitosin dalam spesies monogami, seperti tikus padang rumput, hewan-hewan berhenti menjadi monogami.

“Ikatan yang menyatukan orang-orang bukan dorongan dopamin atau oleh kegembiraan intens,” kata Lewis. “Ada hadiah di sana tapi lebih tenang.”

Ini membawa kita kembali pada saran Sussman bahwa cinta romantis berevolusi dari ikatan ibu-anak. Ikatan pasangan jangka panjang mirip dengan ibu dan anak, dan bergantung pada proses hormonal yang sama.

Baik pada hewan maupun manusia, penelitian menunjukkan bahwa pemisahan dari “orang yang dicintai” menciptakan perasaan sakit emosional yang serupa. Masuk akal bahwa kita ingin menghindari rasa sakit karena berpisah dengan tetap bersama.

Perasaan ini tampaknya memiliki akar yang kuat dalam sejarah evolusi.

Orang Utan, Orangutan (Pongo pygmaeus), mother and child cuddling and kissing

Sistem limbik memainkan peran kunci dalam semua tahap cinta yang dikenal. Banyak mamalia lain, dan bahkan reptil, memiliki beberapa bentuk sistem limbik. Area otak ini ada jauh sebelum primata pertama.

“Bagian tertua otak terlibat dalam keterikatan, dalam ikatan pasangan, dan area ini diaktifkan pada banyak spesies,” kata Cacioppo.

Dengan kata lain, otak binatang telah dipikirkan setidaknya untuk beberapa bentuk cinta selama ratusan juta tahun. Sepanjang jalan, faktor lain mendorong nenek moyang kita untuk berevolusi dengan otak yang lebih besar, memungkinkan cinta romantis untuk mendapatkan genggaman dalam diri kita.

Entah itu pembunuhan bayi atau kemelekatan ibu pada bayinya yang mendorong kita untuk mendekat, kita bisa bersyukur bahwa sesuatu terjadi. Kita berhutang banyak pada kesuksesan kita sebagai spesies untuk hal mungil yang gila yang disebut cinta.

*

Diterjemahkan dari artikel BBC berjudul The sinister reason why people fall in love. Melissa Hogenboom merupakan seorang jurnalis sains dan editor di BBC Reel.

Advertisements

Berkomentarlah sebelum komentar itu dilarang. (NB: Serélék=Email, Nami=Nama)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Robih )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Robih )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Robih )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Robih )

Connecting to %s