Kenapa Curang Dibolehkan dalam Sepakbola?

on06-jun-world-cup-lampard-ghost-goal-2010

Sesaat sebelum babak pertama usai di pertandingan eliminasi Piala Dunia antara Inggris dan Jerman pada 27 Juni, gelandang Inggris Frank Lampard membuat tembakan ke gawang yang membentur mistar gawang dan memantul ke tanah, jelas di dalam garis gawang. Sang kiper, Manuel Neuer, meraih bola dan melanjutkan permainan. Baik wasit maupun hakim garis – keduanya jauh, dan posisi buruk untuk menilai – tak memberi sinyal adanya gol, dan pertandingan diteruskan.

Setelah pertandingan, Neuer memberikan laporan tentang tindakannya: “Saya mencoba untuk tidak bereaksi terhadap wasit dan hanya berkonsentrasi pada apa yang sedang terjadi. Saya menyadari bola sudah di dalam garis dan saya pikir gerak cepat saya menipu wasit membuat saya berpikir itu belum berakhir.”

Terus terang: Neuer curang, dan kemudian membual tentang hal itu.

Dengan standar etika yang normal, apa yang dilakukan Neuer salah. Tetapi apakah fakta bahwa Neuer memainkan sepakbola berarti bahwa satu-satunya aturan etis adalah “menang dengan segala cara”?

Dalam sepakbola, itu tampaknya menjadi etika yang berlaku. Yang paling terkenal dari insiden ini adalah gol Diego Maradona dalam pertandingan Argentina di Piala Dunia 1986 melawan Inggris, yang kemudian dia gambarkan sebagai gol “sedikit dengan kepala Maradona dan sedikit dengan tangan Tuhan”. Siaran ulang tidak meninggalkan keraguan bahwa tangan Maradona yang mencetak gol. Dua puluh tahun kemudian, dalam wawancara dengan BBC, dia mengakui bahwa dia dengan sengaja bertindak seolah-olah itu adalah tujuan, untuk menipu wasit.

Hal serupa terjadi pada November lalu, dalam sebuah pertandingan antara Prancis dan Irlandia untuk memutuskan mana di antara kedua negara itu yang lolos ke Piala Dunia. Striker Prancis Thierry Henry menggunakan tangannya untuk mengontrol bola dan mengumpan ke rekan setimnya, yang mencetak gol penentu. Ditanya tentang insiden setelah pertandingan, Henry berkata: “Saya akan jujur, itu memang handball. Tapi saya bukan wasit. Saya memainkannya, wasit mengizinkannya. Itu pertanyaan yang harus Anda tanyakan padanya.”

Tapi benarkah itu? Mengapa fakta bahwa Anda bisa lolos dengan curang berarti Anda tidak bersalah? Pemain tidak boleh dikecualikan dari kritik etika atas apa yang mereka lakukan di lapangan, lebih dari mereka dibebaskan dari kritik etis karena curang di luar lapangan, misalnya dengan memakai obat peningkat kinerja.

Olahraga saat ini sangat kompetitif, dengan sejumlah besar uang dipertaruhkan, tetapi itu tidak berarti tidak mungkin untuk jujur. Dalam kriket, jika batsman memukul bola dan salah satu yang menangkapnya, batsman keluar. Kadang-kadang ketika bola tertangkap wasit tidak dapat memastikan apakah bola telah menyentuh tepi bats. Batsman biasanya tahu dan, secara tradisional, batsman harus “berjalan” – meninggalkan tanah – jika dia tahu dia keluar.

Beberapa masih begitu. Batsman Australia Adam Gilchrist “berjalan” di semifinal Piala Dunia 2003 melawan Sri Lanka, meskipun wasit sudah menyatakan dia tidak keluar. Keputusannya mengejutkan beberapa rekan satu timnya tetapi memenangkan tepuk tangan dari banyak penggemar kriket.

Pencarian internet membawa saya hanya satu contoh pemain sepak bola yang tampak melakukan sesuatu yang setara dengan seorang batsman berjalan. Pada tahun 1996, striker Liverpool Robbie Fowler dianugerahi penalti karena dilanggar oleh kiper Arsenal. Dia mengatakan kepada wasit bahwa dia belum dilanggar, tetapi wasit bersikeras dia harus mengambil tendangan penalti. Fowler melakukannya, tetapi dengan cara yang memungkinkan penjaga gawang untuk menangkapnya.

Mengapa ada beberapa contoh perilaku seperti itu dari pemain profesional? Mungkin budaya keberpihakan yang berlebihan telah mengungguli nilai-nilai etis. Fans tampaknya tidak keberatan jika anggota tim mereka sendiri berhasil menipu, mereka hanya keberatan ketika pihak lain menipu. Itu bukan sikap etis. (Meskipun, untuk kredit mereka, banyak pendukung sepakbola Perancis, dari Presiden Nicolas Sarkozy turun, menyatakan simpati mereka untuk Irlandia setelah handball Henry.)

Ya, kita bisa mengatasi masalah sampai batas tertentu dengan menggunakan teknologi modern atau pemutaran ulang video untuk meninjau keputusan wasit yang kontroversial. Tapi sementara itu akan mengurangi kesempatan untuk curang, itu tidak akan menghilangkannya, dan itu bukan intinya. Kita seharusnya tidak membuat alasan untuk kecurangan yang disengaja dalam olahraga. Dengan satu cara yang penting, itu jauh lebih buruk daripada menipu dalam kehidupan pribadi seseorang. Ketika apa yang Anda lakukan akan dilihat oleh jutaan orang, ditinjau kembali pada pemutaran ulang video yang tak ada habisnya, dan dibedah pada program-program olahraga televisi, sangat penting untuk melakukan apa yang benar.

Bagaimana reaksi para penggemar sepakbola jika Neuer berhenti bermain dan memberi tahu wasit bahwa bola adalah gol? Mengingat kelangkaan perilaku semacam itu dalam sepakbola, reaksi awal tidak diragukan lagi akan mengejutkan. Beberapa penggemar sepak bola Jerman mungkin kecewa. Tetapi dunia secara keseluruhan – dan setiap penggemar Jerman yang berpikiran terbuka – harus mengakui bahwa ia telah melakukan hal yang benar.

Neuer melewatkan kesempatan langka untuk melakukan sesuatu yang mulia di depan jutaan orang. Dia bisa saja memberikan contoh etika yang positif kepada orang-orang yang menonton di seluruh dunia, termasuk jutaan orang muda dan mudah dipengaruhi. Siapa yang tahu perbedaan apa yang dapat diberikan contoh itu terhadap kehidupan banyak orang yang menonton. Neuer bisa menjadi pahlawan, membela apa yang benar. Sebaliknya, ia hanyalah pemain sepak bola yang sangat terampil dan curang.

*

Terjemahan dari kolom Piala Dunia 2010 The Guardian berjudul Why is Cheating OK in Football?. Peter Singer adalah profesor bioetik di Princeton University and profesor sastra di University of Melbourne. Karyanya Practical Ethics, Rethinking Life and Death, Ethics in the Real World dan Utilitarianism: A Very Short Introduction. Dia merupakan pendiri organisasi anti-kemiskinan The Life You Can Save.

Advertisements

Berkomentarlah sebelum komentar itu dilarang. (NB: Serélék=Email, Nami=Nama)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Robih )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Robih )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Robih )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Robih )

w

Connecting to %s