Marx dalam Layar Sinema

undefined1

Sekelompok kecil petani dengan sikap awas mengumpulkan kayu di hutan. Kemelaratan dan keputusasaan tampak jelas di wajah mereka. Sang narator mengingatkan kita bahwa hukum telah mengubah tindakan bertahan hidup sederhana ini menjadi tindakan ilegal pencurian kayu. Para petani, merasakan ada ancaman, melihat sekeliling dengan gugup. Para penunggang kuda nampak di kejauhan.

Sang narator, mengutip Montesquieu, mengatakan bahwa ada dua jenis korupsi: yang pertama saat orang tidak mengikuti hukum dan yang lainnya saat hukum tersebut mengkorupsi rakyat. Penunggang kuda menyerang para petani dan dengan brutal menebas mereka.

Kita mengharapkan sebuah film tentang Karl Marx dibuka dengan para pekerja pabrik yang dieksploitasi yang bekerja keras dalam kesengsaraan industri abad kesembilan belas. Film baru Raoul Peck, The Young Karl Marx, memutuskan untuk memulai dengan adegan di pedesaan yang justru merupakan sentuhan biografis yang pas. Salah satu karya pertama Marx dalam jurnalisme (yang sang narator sampaikan) adalah penyelidikan pencurian kayu di Rhineland, sebuah pengalaman yang membuat sang lulusan filsafat ini berada dalam “posisi memalukan” — yang kemudian dia ingat — “ketika harus mendiskusikan apa yang sedang terjadi sebagai kepentingan material.”

Perhatian terhadap detail historis mencirikan film secara keseluruhan, dan membuktikan riset yang sangat sungguh-sungguh untuk menghasilkan film ini. Hasilnya adalah potret muda Marx yang menghibur dan secara mengejutkan komikal. Seorang teman, yang telah membaca Marx tapi tidak tahu banyak tentang kehidupan dan karakternya, menyebutkan bahwa menonton film tersebut sebagai pengalaman yang serupa seperti melihat band favorit Anda tampil langsung untuk pertama kalinya.

Film ini merentang kehidupan Marx dari tahun 1843 sampai 1848, sebagai seorang pemuda berusia pertengahan sampai akhir dua puluhan. Setelah sensor Prusia menutup surat kabar Cologne-nya, Marx dengan penuh semangat merangkul kesempatan untuk pindah ke Paris untuk memulai usaha jurnalistik baru. Di sana, dengan istrinya Jenny von Westphalen, dia melemparkan dirinya ke skena sosialis kota.

Dia segera bertemu Friedrich Engels, dan dalam salah satu rangkaian terkuat film ini, kita melihat bagaimana kedua pria mengatasi permusuhan awal mereka dan menapaki jalanan Paris untuk merayakan persahabatan mereka. Film ini kemudian mengikuti perjuangan bersama mereka melawan berbagai pemimpin sosialis kontemporer lainnya, yang berpuncak pada kolaborasi mereka dalam Manifesto Komunis.

The Young Karl Marx adalah salah satu dari sedikit adaptasi layar tentang Marx (berbeda dengan film-film dokumenter dan biografi tertulis yang banyak dan terus berkembang tentang si Lelaki Tua). Hal ini mengejutkan karena, dibandingkan dengan beberapa pemikir sejarah besar, Marx benar-benar menjalani kehidupan yang cukup menarik. Dia berpartisipasi dalam sebuah revolusi, tiga korannya ditutup, dan secara paksa diasingkan empat kali. Hubungannya dengan Jenny, sementara dirusak oleh kematian prematur dari empat dari tujuh anak mereka dan ketidaksetiaan Marx (mungkin), juga merupakan kisah cinta sejati. Setiap penulis naskah tampaknya bakal punya banyak materi.

Namun, sepengetahuan saya, hanya ada tiga adaptasi film panjang dari kehidupan Marx.

Duo sutradara Soviet Grigori Kozintsev dan Leonid Trauberg melakukan usaha pertama, pada awal 1940-an, hanya untuk membatalkan produksi tiba-tiba karena gagal menggambarkan Marx dan Engels dengan “rasa hormat yang cukup.”

Dengan demikian tidak sampai 1965 bahwa biografi Marx pertama muncul. Dua bagian God kak zhizn (Setahun Seperti Seumur Hidup) menggambarkan kehidupan Marx di tahun revolusioner dari tahun 1848 sampai 1849. Film ini mengumpulkan sesuatu dari sebuah tim impian, dengan salah satu aktor paling dicintai Rusia, Andrei Mironov, berperan sebagai Engels, Igor Kvasha yang terkenal sebagai Marx, dan musik oleh Dmitri Shostakovich. Namun, meski deretan bintangnya, ia gagal memiliki dampak yang langgeng dan turun sebagai salah satu torehan paling tidak mengesankan dari Shostakovich.

a-year-is-like-a-lifetime

Marx memakai topi kebebasan Jacobin di dalam God kak zhizn, 1965.

Upaya selanjutnya adalah drama hitam-putih Jerman Timur 1968 Mohr und die Raben von London (Mohr dan Gagak di London), berdasarkan buku anak-anak populer dengan judul yang sama. Film yang sangat mengasyikkan, menceritakan kisah Marx yang sangat fiksi tentang berteman dengan dua pekerja anak di London, Becky dan Joe, dan datang membantu mereka melawan pemilik pabrik yang kejam. Marx (mengacu pada julukan keluarganya “Mohr,” diberikan kepadanya karena kulitnya yang gelap) di sini digambarkan sebagai sosok paman yang bijaksana dan baik hati, yang, meski miskin, tidak segan membantu anak-anak London.

Seorang kritikus baru-baru ini menggambarkan film tersebut sebagai sebuah “kemegahan, keberuntungan dan keindahan yang tak terduga.” Film dan buku ini (yang merupakan bagian dari kurikulum sekolah German Democratic Republic) tampaknya juga memainkan peran penting dalam membentuk persepsi kaum muda Jerman Timur terhadap Marx.

mohr

Joe mengajarkan Mohr (Marx) bagaimana mengupas bawang di Mohr und die Raben von London, 1968.

Adaptasi ketiga dan terakhir adalah serial mini tahun 1980 Karl Marks: Molodye gody / Karl Marx: Die jungen Jahre (Karl Marx: Tahun-tahun Permulaan), diproduksi oleh Uni Soviet dan Jerman Timur. Dalam tujuh episode satu jam, menggambarkan seorang Marx tua melihat kembali dirinya yang lebih muda di tahun 1835 sampai 1848.

Tak satu pun dari adaptasi ini memiliki banyak hal jika ada dampak pada khalayak di dunia kapitalis lanjut, dan versi subtitle bahasa Inggris (sejauh yang saya tahu) tidak ada. Sinema yang dulu disebut oleh Dunia Pertama sebagai subyek yang harus dihindari.

The Young Karl Marx jelas merupakan langkah maju adaptasi sebelumnya. Raoul Peck adalah sutradara berprestasi dengan beberapa film sayap kiri, termasuk Lumumba (yang mengikuti bulan-bulan terakhir pahlawan antikolonial Kongo) dan, baru-baru ini, I Am Not Your Negro (sebuah film dokumenter tentang James Baldwin yang menerima sebuah nominasi untuk film dokumenter terbaik di Oscar tahun ini). Peck juga memiliki latar belakang linguistik yang langka (dia lahir di Haiti, dibesarkan di Kongo, Prancis, dan Amerika, dan belajar di Jerman) untuk melakukan keadilan material, karena film tersebut beralih dengan cepat antara bahasa Jerman, Prancis, dan Inggris (mencerminkan Marx dan surat-surat trilingual Engels satu sama lain).

Di bawah arahannya, Marx (diperankan oleh August Diehl) dihidupkan kembali dan lebih manusiawi ketimbang adaptasi sebelumnya yang tidak berani lakukan. Jauh dari para aktivis intelektual dan politik yang hebat dari produksi Soviet dan Jerman Timur, Marx ditunjukkan merokok, minum, muntah, dan berhubungan seks. Diehl (mungkin paling dikenal oleh khalayak non-Jerman karena perannya dalam Inglourious Basterds dari Quentin Tarantino) berhasil menangkap secara simultan kecerdasan, energi, dan gairah Marx yang luar biasa, serta semburan kemarahan dan kesombongannya yang sering diperbuat.

Diehl disertai dengan penampilan mengagumkan dari dua hubungan pribadi inti Marx, dengan Vicky Krieps sebagai Jenny dan Stefan Konarske sebagai Engels. Krieps dengan meyakinkan dan penuh perasaan menyampaikan sifat cinta kasih dari pernikahan mereka dan peran yang dimainkannya dalam kegiatan politiknya, dan penggambaran yang luar biasa dan diselingi oleh Diehl dan Konarske yang sangat menghibur hampir pasti mengundang perbandingan dengan genre bromance. Konarske mengeluarkan kontradiksi latar belakang borjuis Engels (meskipun karakter playboy sebenarnya yang lebih menyenangkan, hilang). Penonton juga cenderung menikmati penggambaran penuh semangat pasangan Irlandianya Mary Burns (Hannah Steele).

Salah satu elemen yang lebih mengejutkan dari Young Karl Marx adalah sejauh mana ia menyelami dunia komersil politik komunis yang rumit. Pertarungan Marx dan Engels dengan Pierre-Joseph Proudhon, Wilhelm Weitling, dan Karl Grün semuanya diberi waktu layar yang panjang.

Pada penayangan pertama saya, fokus pada sengketa ini tampak esoteris, dan penggambaran karakter itu sedikit kekanak-kanakan. Tapi kesan ini melunak untuk kedua kalinya saya menonton film tersebut, karena penonton sepertinya mengikuti pertengkaran politik tanpa banyak kebingungan dan menghargai interaksi lucu tersebut.

Secara sinematis, film ini disyut dengan indah, meski terbilang konvensional dalam penceritaan. Kita mungkin, misalnya, telah melihat Marx, dengan teknik break the fourth wall, menjelaskan langsung kepada penonton soal materialisme historis (teknik yang sangat berpengaruh dalam The Big Short). Atau melakukan perjalanan ke pertemuan klub pekerja parau, menciptakan kembali energi intelektual dan politik Paris tahun 1840-an.

Berakhirnya film ini juga secara aneh berakhir saat Revolusi 1848 pecah, sehingga menghilangkan waktu Marx sebagai editor surat kabar radikal terkemuka dan masa-masa Engels berjuang melawan barikade. Tahun-tahun berikutnya Marx di pengasingan di London juga sudah matang untuk dieksplorasi, dengan keluarga yang menanggung kemiskinan, kematian, dan pengkhianatan perkawinan. Mungkin Peck berharap sebuah film yang sukses bisa membuat sekuel The Middle-Aged Marx dan The Old Marx agar menjadi mungkin.

The Young Karl Marx kemungkinan akan menghibur para penonton bioskop sayap kiri di seluruh dunia. Ini disambut antusias oleh penonton pada pemutaran perdana bulan Februari di Berlin International Film Festival (yang meliputi sebagian besar pemimpinan Die Linke, Partai Kiri Jerman). Pemirsa yang kurang berpolitik cenderung terkesan dengan humor Marx, yang mungkin bisa membantu menghilangkan citra seorang pria tua dengan janggut. Film ini juga, saya bayangkan, akan memainkan peran edukasi yang berguna di masa depan sebagai iringan yang meriah untuk sajian tentang Marx.

Singkatnya, para sosialis yang berkomitmen dan penonton film kebanyakan memiliki alasan untuk menantikan film ini. Peck dengan jelas ingin membawa cerita Marx ke khalayak yang lebih luas, dan dengan The Young Karl Marx, dia berhasil.

*

Diterjemahkan dari Marx on the Silver Screen.

 

Advertisements

One thought on “Marx dalam Layar Sinema

Berkomentarlah sebelum komentar itu dilarang. (NB: Serélék=Email, Nami=Nama)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Robih )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Robih )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Robih )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Robih )

Connecting to %s