Membangun Kota, Franz Kafka

winterfell_exterior

Beberapa orang mendatangiku dan memintaku membangun kota untuk mereka. Aku bilang mereka terlalu sedikit, akan ada cukup ruang untuk mereka hanya dengan sebuah rumah, aku tidak akan membangun kota untuk mereka. Tapi mereka bilang akan ada orang lain yang datang dan bagaimanapun juga, ada orang-orang yang sudah menikah di antara mereka yang mengharapkan anak-anak, juga tidak perlu dibangun kota sekaligus, tapi hanya skema dasar yang dibangun dan sisanya bakal dilanjutkan sedikit demi sedikit. Aku bertanya di mana mereka ingin membangun kota tersebut; mereka bilang mereka akan menunjukkan tempat itu. Kami menyusuri sungai sampai kami sampai di bukit landai yang cukup tinggi, curam di samping sungai dan agak miring. Mereka mengatakan bahwa di sanalah mereka ingin membangun kota ini. Tidak ada apa-apa di sana kecuali rumput yang tumbuh jarang, dan tidak ada pohon, yang memuaskanku, dan aliran sungai itu tampak terlalu terjal bagiku dan aku menyebutkan hal ini pada mereka. Namun, mereka mengatakan bahwa tidak ada salahnya, kota ini akan terus dibangun menyusuri lereng yang lain dan akan memiliki cukup banyak sarana akses ke sumber air, dan selain itu, dalam perjalanan waktu mungkin akan ditemukan entah bagaimana cara mengatasi tebing curam ini; Bagaimanapun, tidak ada hambatan untuk mendirikan kota di tempat ini. Lagi pula, kata mereka, mereka masih muda dan kuat dan dengan mudah bisa memanjat tebing, yang mereka katakan akan segera mereka tunjukkan padaku. Mereka melakukannya; Seperti kadal tubuh mereka melesat ke atas di antara celah-celah batu karang, dan segera mereka berada di puncak. Aku juga naik dan bertanya mengapa mereka ingin kota ini dibangun dengan tepat di sini. Tempat itu tampaknya tidak sesuai untuk tujuan pertahanan, satu-satunya perlindungan alaminya ada di tepi sungai, dan justru di sanalah, di sanalah orang ingin memiliki sumber daya untuk dikelola dengan mudah dan bebas; Malahan dataran tinggi ini mudah dijangkau dari sisi lain, dan karena alasan itu, dan karena bentangannya yang lebih luas, sulit untuk dibuat pertahanan. Terlepas dari ini, tanah di sini belum diuji kesuburannya, dan untuk tetap bergantung pada dataran rendah dan pada kemurahan hati transportasi merupakan hal yang berbahaya bagi sebuah kota, terutama di saat terjadi kerusuhan. Selanjutnya, belum diketahui apakah cukup tersedia air minum di sana; Air terjun kecil yang mereka tunjukkan sepertinya tidak cukup bagus untuk diandalkan.

“Anda lelah,” kata salah satu dari mereka, “Anda tidak ingin membangun kota ini.” “Ya, saya lelah,” kataku dan duduk di sebuah batu besar di dekat mata air. Mereka mencelupkan kain ke dalam air dan menyegarkan wajahku dengan air itu. Aku berterima kasih pada mereka. Kemudian aku mengatakan bahwa aku ingin berjalan mengelilingi dataran tinggi sendirian, dan meninggalkan mereka; Butuh waktu lama; Saat aku kembali sudah gelap; Mereka semua tergeletak di sekeliling mata air, tertidur; hujan rintik turun.

Di pagi hari aku mengulangi pertanyaanku. Mereka tidak segera mengerti bagaimana aku bisa mengulangi pertanyaan sore itu di pagi hari. Kemudian, bagaimanapun, mereka mengatakan bahwa mereka tidak dapat memberiku alasan pasti mengapa mereka memilih tempat ini, namun ada tradisi kuno yang merekomendasikan tempat itu. Bahkan nenek moyang mereka pun ingin membangun kota ini, tapi karena beberapa alasan, tradisi yang bagaimanapun tidak tercatat ini, mereka belum memulainya. Bagaimanapun, kemudian, tidak ada gunanya keinginan yang membawa mereka ke tempat ini; Sebaliknya mereka bahkan tidak terlalu memperhatikan tempat itu, dan tuduhan balasan yang telah mereka pikirkan untuk mereka sendiri dan diakui tidak terbantahkan, tapi memang begitu, mereka mengatakan bahwa ada tradisi ini, dan siapa pun yang tidak mengikuti tradisi akan menjadi musnah. Karena alasan ini, kata mereka, mereka tidak mengerti mengapa aku ragu-ragu dan tidak mulai membangun sehari sebelumnya.

Aku memutuskan untuk pergi, dan menuruni tebing menuju sungai. Tapi salah satu dari mereka telah terbangun dan membangunkan yang lain dan sekarang mereka berdiri di tepi tebing dan aku baru saja setengah jalan dan mereka memohon dan memanggilku. Jadi aku kembali, mereka membantuku dan menarikku ke atas. Mereka sangat berterima kasih padaku, menceramahiku, menciumku.

*

 

Advertisements

2 thoughts on “Membangun Kota, Franz Kafka

Berkomentarlah sebelum komentar itu dilarang. (NB: Serélék=Email, Nami=Nama)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Robih )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Robih )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Robih )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Robih )

Connecting to %s