Jangan Beli DSLR!

monkey-with-dslr

Photographer n Any monkey with DSLR camera

8dict – The dictionary for the new generation

Masih banyak orang yang memimpikan bisa beli benda satu ini, barang prestige dengan bandrol mahal yang dianggap mampu menaikan derajat manusia yang memegangnya. Ada yang rela menabung, dan nggak sedikit pula yang merengek supaya dibelikan. Saya bukan keduanya, karena saya dapat rezeki nomplok sehingga bisa beli DSLR. Dan kemudian timbul rasa sesal kenapa dulu uangnya kudu dibelikan DSLR ini.

Ah dasar fotografi, kenapa sih saya kecanduan sama hobi satu ini? Sialan. Gara-gara punya DSLR, jadi merasa wajib buat jadi seorang fotografer dan punya beban untuk mendalami ini. Tapi anehnya merasa seneng juga bisa punya hobi keren kayak gini. Sebuah hobi mahal. GAS oh GAS. Semenjak kenal fotografi, makin kena aja penyakit kampret bernama Gear Acquisition Syndrome ini. Nafsu duniawi makin membuncah untuk beli gear ini-itu yang ujung-ujungnya nggak terlalu kepakai. GAS ini emang bener-bener penyakit, bikin kita jauh dari rasa syukur. Malah bikin kita disibukan buat koleksi gear bukannya fokus buat ngehasilin foto bagus.

Udah punya kamera impian bernama DSLR, tapi ternyata kemudian merasa menyesal kenapa harus milih kamera jenis ini. Badannya gede dan pasaran. Apalagi tahu kalau ada alternatif lain berupa kamera bernama mirrorless yang ramping namun kualitasnya sama kayak DSLR. Dan kamera mirrorless ini yang jadi kamera kekinian. Kalau bisa mah saya mau tukar si dslr ini sama mirrorless. Maunya sama Sony A6000, kalau bisa mah Sony A7. Ah tapi punya duit dari mana, uang jajan masih dikasih ortu, kerjaan pun belum ada.

Lihat: Kekinian dengan Kamera Mirrorless

Ah keinginan punya kamera mirrorless ini juga udah masuk gejala GAS. Emang bener-bener penyakit deh, bikin kita jauh dari rasa syukur. Untuk mengobati GAS buat punya mirrorless ini ditangkal dulu sama kamera analog film, biar kesannya vintage-vintage dan hipster gitu. Dan ternyata lewat kamera film pun butuh ngeluarin budget juga, buat beli film sama cuci scannya tentunya harus pakai duit. Emang ya fotografi ini hobi mahal.

Saya coba turun kasta lagi pakai kamera saku. Dan justru ada rasa merdeka buat motret ini-itu, kalau pakai si kamera DSLR suka rada gengsi buat motret hal remeh-temeh, apalagi seringnya kan orang yang pegang DSLR sering dianggap pro gitu lah. Misalnya haram buat pakai mode auto, padahal kalau dipikir-pikir kan fitur ini diciptakan pabrikannya ya buat dipakai juga. Jujur, saya pun ya sering pakainya mode Aperture Priority sama mode Program, jarang banget pakai mode Manual, kecuali kalau pakai kamera analog ya memang adanya cuma ini.

Yang datang dan yang pergi. Selalu ada perjumpaan, tapi hanya selekas. #fujifilm #everybodystreet #jarambahjepret

A photo posted by Arif Abdurahman (@yeaharip) on

Dan setelah turun kasta dulu ke kamera saku Fujifilm A170, jadi lebih merdeka buat jepret ini-itu. Apalagi dalam street photography, dengan kamera saku terkesan nggak terlalu intimidatif ketimbang DSLR yang segeda gaban. Kalau sekiranya ada mesin waktu, bakal balik ke tahun kemarin dan bilang sama diri sendiri yang kalap karena ada duit banyak waktu itu, “Rip, pikir-pikir dulu deh. Mending nggak usah beli DSLR lah, dan jangan lupa tuh hadiah keluarin sedikit sih buat sedekah”.

Ya, ini sebenarnya cuma otokritik, renungan buat diri sendiri karena belum memaksimalkan kamera DSLR yang dimiliki. Padahal sudah dianugerahi Nikon D3100 selama setahun ke belakang ini. Jadi sebenernya nggak masalah mau beli kamera jenis DSLR atau enggak, itu urusan sendiri, yang penting hati-hati aja sama penyakit bernama GAS tadi.

Saya kutip nasihat bijaknya Chase Jarvis, “the best camera is the one that’s with you”. Janganlah jadi seperti peribahasa dalam Basa Sunda, “monyet ngagugulung kalapa”. Artinya punya sesuatu tapi tak tahu gunanya buat apa, punya DSLR tapi tak bisa memaksimalkan dan mensyukuri, jadinya malah kayak di foto prolog dong, monyet ngagugulung DSLR. Ya, inilah saya dan mungkin kita.


47 thoughts on “Jangan Beli DSLR!

  1. Thank ya udah kasih banyak pengalaman soal fotografi. Yang tadinya buta banget, sedikit demi sedikit tau banyak soal fotografi. Istilah2 dalam fotografi juga taunya dari blog ini. Thank a lot.

    jadi tertarik mau bikin novel dengan tokohnya itu ada yang berprofesi sebagai fotografer.

    1. Sip, makasih. Semoga bisa tetap berbagi, tapi inget aja saya mah cuma orang yg sok tahu.

      Ajak-ajak dong kalau mau nulis, kan keren kalau punya proyek barengan.😀

  2. Gear Acquisition Syndromeo_O
    setiap mampir ke blog ini selalu aja ada istilah baru ey..

    Jujur, kalau bisa lepas dari DSLR ya penge banget, deh. tapi mau gimana lagi, tugas-tugas masih harus pegang tu kamera gede. Kalau bisa sih, pengen yang kecil ukurannya (manusia banyak maunya, ya)
    Jadi paling bagi-bagi tugas, DSLR untuk keperluan tugas dan kerjaan, dan kamera hape aja kalo buat sehari-hari..
    suka males bawa kamera gede😐

    1. Tenang om saya nggak mengharamkan beli DSLR. Saya juga masih sering pake kamera gede ini, semua punya fungsi dan tugasnya masing-masing. DSLR masih tetap jadi pilihan.

  3. Wah, kayaknya saya juga sempat kena GAS ini, Mas. Habisnya ada satu lensa yang belum pernah terpakai sampai sekarang… :huhu. Yah, tapi mungkin itu pelajaran yang mesti saya ambil, pelajaran yang juga dirangkum di sini dengan baik banget :)).

    Terlepas dari kamera apa yang dimiliki, saya setuju bahwa premis kebutuhan di atas keinginan itu mesti banget dijalankan. Sudah begitu, fokusnya adalah bagaimana mengasah kemampuan dan kreativitas dengan apa yang ada, bukannya memaksakan diri menganggap gambar bagus pasti karena gear yang bagus :hehe. Boleh beli gear yang baru kalau memang sudah butuh :hehe.

    Terima kasih sudah mengingatkan!

    1. Mengingatkan pada diri sendiri juga, saya juga suka khilaf dalam membedakan mana kebutuhan jangka panjang dan mana yg cuma keinginan sesaat. Sehingga sering memaksakan diri padahal duit pas-pasan.

      1. Ya, dilema yang sebenarnya sederhana tapi kita menjadikannya rumit banget ya Mas :hehe. Yok saling mengingatkan dan saling belajar :haha.

  4. btw, masih belum paham betul nih gas itu apa. jelasin dong.
    membeli dslr masih menjadi impian gua sih. hahaha. gak terlalu terpengaruh dgn mirrorless atau gopro.

    1. Pernah merasa kurang puas dengan teknologi gadget yang dimiliki? Pernah merasa bahwa gadget terbaru selalu lebih baik daripada pendahulunya? Kalau pernah, berarti selamat kamu udah terkena GAS ini.
      Nah, biasanya kalau bergelut di fotografi atau musik, bakal terjangkit deh yg namanya GAS ini. Kudu beli lensa ini, kudu beli flash, kudu beli filter itu, kudu beli tripod, dsb. Merasa itu semua kebutuhan padahal sebenernya cuma keinginan.

  5. *slap* merasa tertampar diri ini. Dua tahun lalu maksain beli prosumer karena belom mampu beli dslr. Awalnya nyesel karena dirasa hasilnya gak beda jauh dari kamera pocket, pas ngerti dikit-dikit baru bisa berayukur, kemudian nyesel lagi karena kamera gede itu ngeribetin banget, terus dijual dengan harga yang turun banget, sedih, ngerasa rugi. Dan iya, sekarang memimpikan mirrorless, tapi gak ngoyo sih. Sekarang mah cukup dan harus puas sama kamera pocket yang simpel. Terima kasih kang, atas ‘tamparannya’.

  6. Huahahahahaha…
    untung saya cuma mau beli leica jadi dslr tak menarik bagi saya.. ah sebenarnya photografi bukan hal yg menarik sih buat saya :v

    Saya lebih suka memotret pakai kamera hp dan upload di IG.
    Namun Kang Arip harus bersyukurr loh.. Banyak yang mau dslr tapi gak punya uang :v

  7. Oke, aku makin yakin dan bakal nurut nggak beli kamera DSLR. Partnerku juga nggak setuju karena harganya yang mahal (mending ditabung buat nikah) dan lebih dia seneng pake kamera hape hehehe

  8. Dulu sempat pengen punya dslr karena teman punya, lalu setiap dia ambil foto kayak orang pro begitu. Tapi seiring perjalanan waktu saya puas punya kamera saku saja yang sudah berumur lima tahun.
    Setelah baca posting kang Arip ini saya jadi malas beli dslr walaupun nanti punya uang lebih.

  9. Jangan beli dslr tapi beli Leica.😀
    Saya pakai kamera smartphone aja sudah cukup rasanya. Apalagi sekarang kamera smartphone sudah gak kalah jauh lah sama kualitas dslr.

    1. sedelapan sama pendapat, mas!!
      kayaknya kamera smartphone itu juga smart, tapi kalo yang make nggak smart kan sama aja ya…. contohnya, kameranya dicucuk-cucuk pake tusuk sate, kan jadi rusak kameranya…

  10. Namanya juga manusia, gak pernah bisa ngerasa puas.
    Sebenernya aku juga lagi dalam proses nabung buat beli DSLR, tapi…. pikir-pikir lagi deh

  11. Gua sendiri masih gak ngerti kenapa ada orang yg beli DSLR cuma biar dilihat keren. Sebegitu lemahnyakah dirinya dalam pergaulan?
    Gua gak pernah maksain diri biar terlihat gaul atau keren di depan orang2. Semua gua lakuin berdasarkan rasa suka.

    Buat foto-foto, gua juga lebih seneng pake kamera saku. Selain karena gak terlalu menarik perhatian orang, juga karena gak ada duit buat beli kamera yang lebih canggih. Bhaha..

  12. Kalau lewat Malioboro, buanyaaak banget orang-orang yang nenteng DSLR ke mana-mana. Dan kebanyakan remaja. Hebat mereka bisa beli kamera pro kayak gitu.😀

  13. manfaatin aja yg udah ada sebaik mungkin, ngikutin kemauan mah gak ada habisnya.. kabar2 ya barangkali mau disumbangin DSLR-nya, saya siap nerima.

  14. Huampun eta foto monyet ngoprek kamera, bener-bener meuni jleb pisan…
    Abdi masih setia sareng kamera saku Kang. Teu kiat artosna kanggo move on ka dslr atanapi mirrorless…eh oge sieun janten jiga monytet dina foto diluhur ah…

    Salam ti abdi di Sukabumi,

  15. Kalau punya duit banyak langsung aje beli DSLR yg mahall! Gak usah pada munafik deh! Kamera handphone mahh najissss kualitasnya! Jangan dibandingin ama DSLR! Jauhhhhhhh

Berkomentarlah sebelum komentar itu dilarang. (NB: Serélék=Email, Nami=Nama)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Robih )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Robih )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Robih )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Robih )

Connecting to %s