Jalan-Jalan Asyik Yashica Lynx 14e

yashica lynx 14e roll 2 jalan jalan film

Sebut saya hipster, orang yang ga bisa move on dari masa retro, pecinta segala hal berbau jadul. Merasa kemajuan teknologi adalah kemunduran, namun tetap betah dengan kenyamanan modernitas hari ini. Memotret pakai kamera film analog namun ujung-ujungnya tetap diunggah ke sosial media.

Niat utama pakai kamera analog emang buat keren-kerenan. Rasanya lebih pede aja buat jalan-jalan jepret sambil nenteng kamera vintage ketimbang DSLR yang sekarang kelihatannya pasaran. Dan ya, kamera DSLR saya lebih sering nganggur di drybox.

Yashica Lynx 14e, kamera tua keluaran 60an ini sempet hanya saya jadikan sekadar pajangan gara-gara merasa sudah rusak. Namun setelah melihat hasil dari roll pertamanya, sungguh membuat saya ingin kembali mengajaknya jalan-jalan.

Link: Tes Roll Yashica Lynx 14e

Dan berikut saya pajang hasil foto dari roll kedua yang diisi ke besi tua ini. Film murahan Superia 200 kadaluarsa ini telah mengisi kamera rangefinder ini selama sekitaran sebulan.

roll 2 yashica lynx 14e 02470035

roll 2 yashica lynx 14e 02470034

Pidi Baiq menyuruh “Sudah Jangan ke Jatinangor”, tapi saya ngeyel karena punya kewajiban kuliah sebagai mahasiswa Unpad. Dan aktivitas harian pulang-pergi menuntut ilmu adalah sesuatu yang melelahkan, apalagi sudah lebih dari setahun ini bukan lagi anak kos. Jadinya dug-dag sekitar 45 km harus dijalani.

Foto pemandangan di atas adalah kawasan padang persawahan yang harus saya lewati sebelum memasuki kemacetan pagi hari Bandung.

roll 2 yashica lynx 14e 02470002

roll 2 yashica lynx 14e 02470006

roll 2 yashica lynx 14e 02470015

roll 2 yashica lynx 14e 02470016

Hari Sabtu adalah harinya ngeboseh. Bandung selatan banyak menawarkan pemandangan-pemandangan indah yang fotogenik. Tapi itu adanya di dataran-dataran tinggi, dan sialnya saya belum kuat buat nanjak. Jadilah kebanyakan foto yang ada cuma sawah dan sawah.

Tapi seperti yang saya pelajari dari om Daido Moriyama, jadilah turis di kampung halaman sendiri dan jangan pernah bosan. Ya, di tempat yang kita rasa membosankan pun pasti akan selalu muncul hal menarik kalau kita jeli.

roll 2 yashica lynx 14e 02470019

roll 2 yashica lynx 14e 02470021

roll 2 yashica lynx 14e 02470023

roll 2 yashica lynx 14e 02470025

Hari Sabtu jadwalnya ngeboseh, buat Minggu waktunya buat ngaleut. Dan jepretan di atas adalah hasil dari penulusuran Taman Cilaki bersama Komunitas Aleut.

roll 2 yashica lynx 14e 02470029

roll 2 yashica lynx 14e 02470030

Ini juga masih dari jepretan pas ngaleut edisi “Mapay Jalan Satapak” 8 Maret kemarin. Dan belum juga buat laporan perjalanannya.

Tiap satu foto di atas kalau dihitung-hitung berharga Rp. 1.250. Roll Fujifilm Superia 200 kadal dibeli seharga Rp 20.000 dari morninggiantshop. Sedangkan untuk proses cuci scan dilakukan di Chandra Photo Jalan Pungkur seharga Rp 25.000.

Oh apa yang saya pikirkan, buang-buang uang saja. Tapi ya gitu lah, selalu ada rasa suka cita jika melihat hasil jadi dari jepretan-jepretan yang tersimpan dalam film seluloid. Meski untuk segi estetika dan komposisi dalam foto masih biasa, minimal terbantu sama tonal warna kejadul-jadulan yang timbul.

Yang pasti, ini mengajari saya untuk lebih menghargai momen, bukan hanya sekedar mengabadikan momen.


45 thoughts on “Jalan-Jalan Asyik Yashica Lynx 14e

  1. Masih ada to jasa afdruk foto. Di daerah saya sudah tutup, Mas… Ganti ikan hias. Nggak ding!

    Di daerah saya sudah tutup jasa afdruk foto, ganti usaha lain. Pasti di Bandung jg sudah jarang ya?

  2. Saya juga masih punya Yashica Electro, jadi pengin beliin film lagi.
    BTW, itu ada jasa “cuci scan” ?
    Jadi yang discan filmnya gitu? Gak perlu dicetak dulu?

    1. Iya habis diproses, filmnya bisa langsung scan jadi bentuk foto digital.
      Paling sekarang mah kalau buat pameran baru dicetak.

  3. Hasil fotonya emang bernuansa jadul. Kalo udah hobi, mengeluarkan uang untuk hobi, saya pikir tidak begitu susah ya.

    Setuju sama kata – kata om Daido Moriyama.

    1. Sebenarnya itu cuma omongan saya yg terinspirasi dari prinsip hidupnya beliau. Om Daido sendiri ngomongnya bahasa Jepang soalnya.

  4. menarik foto2nya. emang sih yg penting bukan kamera tapi mata dan tangan yg menggunakannya.

    ah jadi pengen blusukan di Bekasi :p

  5. Chandra foto palih mana kang, sareng Seni Abadi sae mana hasilna ?
    Abdi gaduh Yashica gsn ngan kedah di service, di bandung nu nampi dimana kang ?

    Rangefinder emang bikin penasaran…

    1. Lamun ti jalan Moh Toha, pas parapatan ITC Kebon Kalapa belok ka kanan. Tah di sekitaran eta aya jalan Yuda, plangna Kodak express. Cuci scan sehari.
      Nu juara mah tetep Seni Abadi, tapi di Chandra Photo ge sae da.

      Lamun servis kamera ka More-C Photography nu di Jalan Morse Braga atau langsung ka bengkelna di Sawah Kurung. Ari kanggo rangefinder mah, pernah saya servis Canonet hargana 100rb, ngan tiasa ngabenerkeun mekanik kawas shutter, roll, timer, tapi ari patch kuning mah teu tiasa da kudu ngabongkar heula Canonet lain. Artina nya kudu meser kamera kanibalan deui.

      1. Wah ka More-C wae nya, cobian enjing

        RF yashica tajem gambarnya ya, pengen cepet-cepet nyobain

        nuhuuun

        1. Emang tajem, ngan hanjakal finder na tos teu aya, kudu insting main zone focusing. Jadina ngan maen aman di bukaan alit da sieun misfokus tea.

  6. Bagus euy. Kamu makin keren wae Rip. Saya mah sukanya difoto, kalau si doi bawa kamera, minta difoto terus huahahaha.
    Si doi juga suka pake kamera analog, hasilnya gak semua sempurna, suka ada yang kebakar gitu.

    1. Eh siapa sih cowoknya teh?
      Emang asyik kalau dipake buat portrait mah, tonal warnanya ga nahan. Justru yg disuka itu efek-efek jadulnya kaya light leak sama vigneting-nya.

  7. Wow, gambar-gambarnya hidup, Mas. Tone warna di foto-foto ini seperti punya ceritanya sendiri, di samping susunan benda serta manusia yang ada di dalamnya. Jangan lupakan sinar matahari yang mengisi. Oh, bahagianya momen-momen itu :)).

  8. apik tenan rek hasile yow.. foto hasil analog dg jodohnya rol film punya kekhasan yang unik ya, tapi apapun kameranya, yang penting menikmati perjalanan dan momennya ya rip🙂

    1. Itu mah underexposure. Kesalahan ada pada saya.
      Proses di lab, paling saya cuma ngecrop dan ngelurusin foto yg miring doang.

Berkomentarlah sebelum komentar itu dilarang. (NB: Serélék=Email, Nami=Nama)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Robih )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Robih )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Robih )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Robih )

Connecting to %s