Redaktur BLITZ

editor blitz

Hanya otodidak. Ya, belajar soal desain grafis hanya dengan metode trial and error. Seni desain grafis sendiri hanya saya anggap sebatas hobi aja, makanya ga ngambil kuliah di jurusan ini.

Aplikasi yg paling sering dipake tentu saja si Adobe Photoshop. Bajakan udah pasti. Mulai belajar pake Photoshop ini udah sejak SMA dulu. Waktu itu, masih rajin-rajinnya maen di Kaskus, masih seneng yg namanya ngumpulin cendol. Dan ya, salah satu cara buat ngoleksi butiran cendol adalah dengan jadi kuli avatar.😎

Ketika kuliah, bukannya sombong atau gimana ya, tapi saya rasa kemampuan desain grafis saya makin terasah. Teknik-teknik Photoshop yg saya pelajari pas jadi avatar maker saya praktekan buat bikin poster ini itu. Selain itu, pake jurus ATM juga dari poster-poster bagus. Ya, “Amati, Tiru, Modifikasi”. Karena emang bagus hasil karya-karya yg saya bikin, makin sering aja direkrut jadi divisi pubdok.😎

Di zaman modern sekarang ini, yg namanya mengembangkan diri itu sesuatu yg wajib. Punya kemampuan lebih udah jadi keharusan. Nah, untuk mengasah kemampuan jurnalistik, selama dua tahun ini istiqomah berkecimpung di BEM fakultas jadi bagian departemen Komunikasi dan Informasi. Dan salah satu kerjaan saya adalah ngurusin buletin Blitz.

Blitz merupakan buletin dwibulanan dengan jumlah 20 halaman tiap edisinya, yg dibagikan secara gratis oleh BEM FKEP Unpad. Tapi, buletin yg harusnya terbit dua bulan sekali ini sering ngaret rilis, salahkan sepenuhnya sama sang editor. Siapa lagi kalau bukan saya.:mrgreen:

Idealnya dalam satu tim pembuatan majalah sedikitnya harus ada 3 jenis editor, yakni redaktur pelaksana, redaktur tulisan, dan redaktur pracetak (layouter). Nah, masalahnya untuk Blitz ini saya lah editor tunggal, ketiga-tiga jobdesk tadi ya mau tak mau harus saya jalankan seorang diri. Dan sering juga saya jadi kontributor pula. Bahkan yg ngurus ke percetakannya saya sendiri.😯

Selama 2 tahun ini, udah terbit sekitar 7 edisi. Untuk yg mau baca, langsung klik aja gambarnya.

Blitz 1 Blitz 2 Blitz 3 Blitz 4 Blitz 5 Blitz 6 Blitz 7

+

+

+

+

+

+

+

+

+===========

+===========

+=============

+==============

========

ATM! Ya, dengan metode inilah saya bisa ngedit layout. Bisa dilihat kali ya dari evolusi desain halaman muka depan Blitz dari edisi ke edisi. Makin ke sini makin ciamik kan. Selainnya desainnya harus menarik, saya juga dituntut harus membuat desain yg ramah finansial. Maksudnya yg minimalis warna biar ongkos cetak bisa ditekan. Tapi untuk cover sendiri sih boleh-boleh aja buat full color.

Berhubung keterbatasan dana, kertas yg dipakai cuma kertas murahan, semacam hvs tebal, bukan sekelas kertas glossy yg biasa dipake “majalah asli”. Karena alasan ini mungkin banyak mahasiswa yg malah menelantarkannya, ditambah mungkin karena gratisnya itu jadi makin ga respek aja sama hasil karya ini.😦

seohyun buletin blitzKarena saya redakturnya, sering saya pake Blitz ini sebagai media propaganda kepentingan sendiri. Misalnya, pas jadi Ketua Mentoring Agama Islam dulu, saya sisipin publikasi colongan di buletin ini.:mrgreen:

Blitz harusnya terbit satu edisi lagi, namun kabinet tahun ini berakhir minggu depan. Berarti harus persiapan adu mulut plus urat saraf lawan BPM pas Sidang Musyawarah Mahasiswa ini mah.😎

HIDUP MAHASISWI!


59 thoughts on “Redaktur BLITZ

  1. Saya juga punya teman yg lihai desain grafis dengan belajar secara otodidak. Bahkan sekarang dia cari nafkah dengan keahliannya itu, bukan dari ijazah kuliahnya….

    Ayo siapkan diri utk perang urat syaraf, hehe….

    1. Ga cukup sekarang mah cuma modal ijazah doang mah. Ya, semoga dikasih tempat kerja terbaik aja.

      Emang paling suka jadi perusuh kalau sidang-sidang kayak gini tuh.👿

  2. susah nggak sih jadi editor? gue nggak bisa bayangin kalo gue jadi editor penulis novel, mata gue pasti sakit kalo kelamaan baca halaman cerita yg notabennya kalo novel kan pasti ratusan halaman -___-

    1. Tiap kerjaan mah pasti ada susah gampangnya, ya kalau kita suka sama apa yg kita lakuin mah, gimana pun susahnya juga ga bakal bikin kita stress.

  3. ihh keren.. itu yang cover nomer 4 pake lukisannya van gogh ya?😀
    btw kirain kamu anak amikom .. kok unpad? apa salah orang ya? hahaha

  4. gue masih baru mulai belajar photoshop, tapi agak2 malas gitu, selain waktu yang padat dan istirahat yang kurang, bikin ngga mkas waktu belajar otodidaknya

  5. Saya juga dulu ketua jurnalis di kampus, dan tau banget rasanya gimana keterbatasan dana yang bikin majalah keliatan ‘seadanya’ hehe. Kalo soal respek ga respek balik lagi sih, tetep aja kita sendiri harus bangga atas kerja keras yang kita kerjain rip😀

  6. Dan belajat otodidak tuh lebih menyenangkan. Hahaha. Anyway lu kayaknya emang berbakat ngedesain. Kalau lu bisa belajar secara mandiri dan hasilnya luar biasa begitu, you are very talented. Keren! Keep it up!🙂

  7. mantap om. pertama baca gw malah kepikiran itu blitz megaplex tapi ternyata hahahaha
    share tutorial editing layout magazine aja bro di blog lo ini
    hehehe

Berkomentarlah sebelum komentar itu dilarang. (NB: Serélék=Email, Nami=Nama)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Robih )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Robih )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Robih )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Robih )

Connecting to %s