Perpustakaan oh Pustakawan

Ada dua tempat yg sebenernya jadi kebutuhan buat manusia, tapi nyatanya malah defisit pengunjung. Adalah mesjid dan perpustakaan. Menjadi keajaiban jika sekiranya dua tempat tadi bisa seramai pusat perbelanjaan.

seohyun snsd galau di perpustakaan
Siapa coba teteh satu ini?

Okeh, sebelumnya saya kesampingkan dulu masjid, fokus ke perpustakaannya aja. Kenapa si perpustakaan ini sepi? Apakah karena emang tipikal orang Indonesia yg alergi sama buku? Hmm, alasan yg sangat masuk akal. Baca buku aja males, apalagi buat pergi ke perpustakaan.

Miris emang, berdasarkan hasil survey UNESCO, minat baca orang Indonesia hanya 0,001% atau satu berbanding 1.000 orang. Masuk kategori rendah untuk lingkup ASEAN. Padahal menurut Kepala Perpustakaan Nasional, perpustakaan sendiri sejauh ini udah mampu menjangkau 90% wilayah Nusantara. Ironis.😦

Yah, orang hanya bakal ngunjungin suatu tempat kalau ada butuhnya aja. Selama membaca belum jadi kebutuhan pokok masyarakat, perpustakaan akan sepi. Dan ngomong-ngomong tentang membaca, saya pun baru cinta sama buku pas masuk kuliah.😀

Budaya literasi di Indonesia emang masih buruk. Budaya membaca kalah bersaing dengan budaya menonton.

Ketika SMA berkunjung ke perpustakaan cuma kalau disuruh guru. Biasanya pas guru ga bisa masuk, mereka ngasih tugas kudu kerja kelompok di perpustakaan. Dan secara otomatis, saya wajib ke sana. Emang minim mengenaskan lah kunjungan ke perpus pas masa SMA. Sekarang pun masih jarang juga sih pelersir ke perpus kampus mah.😳

Perpustakaan kampus fkep unpad
Perpustakaan kampus. Insya Allah pas nyusun skripsi bakal rajin maen ke sini. Sumber: fkep.unpad.ac.id

Karena saking sepinya perpustakaan, tempat ini sering dipake kemunkaran. Pasti tau lah atau mungkin pengalaman pribadi, perpus sekolah atau kampus jadi spot buat mojok.😯

Jadi, sekali lagi saya tegaskan, selama minat baca masyarakat Indonesia masih rendah, perpustakaan akan tetap minim pengunjung.

Hey, tunggu dulu. Dalam berpikir filosofis, menarik kesimpulan terlalu dini itu suatu kesalahan! Jadi saya ralat lagi, ga sepenuhnya etiologi minimnya kunjungan ke perpus itu salah masyarakatnya. Berikut teorema kausalitas buatan saya, berhubung lagi suka belajar filsafat, jadi sok-sokan bikin ginian.😉

Jangan salahkan pengunjung, salahkan tempatnya. Jangan salahkan tempatnya, salahkan pengurusnya. Dan sesungguhnya janganlah saling menyalahkan karena manusia ga pernah luput dari kesalahan. – Arif Abdurahman

Ya, jangan salahkan umat, apabila masjid sepi pengunjung. Itu mungkin karena DKM-nya yg ga amanah. Dan ya, hukum ini berlaku juga buat perpustakaan. Sang pustakawan pun punya andil juga atas sepinya perpustakaan.

Innovate or Die! Seorang pustakawan, bahkan sebenernya setiap profesi, wajib hukumnya selalu berpikir kreatif, inovatif, dan bertindak solutif. Pustakawan harusnya jadi garda terdepan dalam peningkatan budaya literasi.

Nah, untuk sampai ke sana. Pertama, hal paling penting yg perlu dilakuin adalah bangga sama profesi kita.

Saya: Eh kalau jurusan kepustakaan teh entar kerjanya jadi apa kang?

Beliau: Bingung euy sayanya juga. Masih belum kepikiran.

Saya: Eh, sama bingungnya berarti.

Itu merupakan percakapan saat Career Seminar 2013 antara saya dengan seorang kenalan yg lagi kuliah di D3 Kepustakaan Fikom Unpad, kampus tetangga. Tapi emang sih jujur aja, ketika masih mahasiswa kita bakal galau soal kaya gini. Masih belum terjun ke lapangan soalnya mah.

Saya pun ga tau apakah jurusan Kepustakaan nantinya bakal jadi pustakawan atau gimana. Tapi intinya, banggalah jadi pustakawan. Kaya mbak Luckty si Pustakawin.😀

Kalau udah bangga mah kan bakal nyaman dan maksimal buat ngejalaninnya juga. Nah, kalau udah sampe tahap ini bisa tuh ngaplikasiin si Design Thinking. Hehe, songong nih saya mentang-mentang udah ikutan konferensi design thinking internasional.

Singkat aja bahas tentang design thinking ini. Proses kreatif ini adalah untuk membuat solusi untuk merubah perilaku masyarakat secara sukarela dengan elemen fun dan playful. Jadi, sangat dituntut kekreatifan seorang pustakawan untuk menarik pengunjung, tentunya tanpa unsur pemaksaan.

sudut baca soreang

Jangan nunggu, jemput bolanya. Mungkin konsep seperti Sudut Baca Soreang bisa dipraktekan. Upaya Pa Agus buat menebarkan virus membaca. Perpustakaan lah yg harusnya mendatangi masyarakat dengan bikin kegiatan-kegiatan menarik. Nah, saya terakhir kali ke sini tuh buat ngadain penyuluhan kesehatan buat bocah-bocah sama cek kesehatan buat ibu-ibunya. Pokoknya pake konsep fun dan playful.

Oh ya, berkat SBS tadi saya jadi termotivasi buat ngoleksi buku-buku.  Ga cuma dikoleksi lah, dibaca juga pasti. Nah, alhamdulillah sekarang, meski ga punya rak buku khusus, ada “perpustakaan masih mini” di kamar saya. Dan saya jadi salut buat pustakawan, saya ngurus koleksi buku yg masih sedikit gini aja acak-acakan. Emang pustakawan itu keren!

Yoona perpustakaan
Hayu maen ke perpus!

Bukan masalah tampangnya, tapi lebih ke arah perilaku dan kekreatifan sang pustakawannya. Namun ga bisa dipungkiri, kalau pustakawannya murah senyum, baik, ditambah lagi cakep kaya teteh Yoona di atas. Pengunjung perpustakaan insya Allah membludak.:mrgreen:

Maju terus budaya literasi Indonesia! Ayo rakus membaca!

Oh ya tentang minat baca tadi, buat pengetahuan umum aja bisa liat essay Indonesia Rakus Membaca [download] bikinan saya. Yg alhamdulillah-nya belum beruntung untuk dapet juara essay satu ini.

+

Postingan ini dibuat untuk Library Giveaway. Semoga aja dapet tambahan buat koleksi “perpustakaan masih mini” pribadi dari GA ini.😉

Library Giveaway


31 thoughts on “Perpustakaan oh Pustakawan

  1. waduh.. klo di tempat ane gak pernah tuh perpus di buat kemunkaran
    kan ada penjaganya nungguin

    waktu di SMA ada ekskul pustakawan, jadi alhamdulillah perpus ada aja yang ngisi
    emang sih ane juga hoream ke perpus, lebih seneng baca2 di internet
    ke kampus aja gak pernah bawa buku😛

    1. Saya pas SMA ke perpus buat numpang absen, soalnya ada iming-iming tambahan nilai buat yg sering ke perpus.:mrgreen:

      Dan ketika ada internet gratis super kenceng tersedia, insya Allah perpus bakal ramai pengunjung.😆

  2. tulisan yang menarik🙂
    Kebetulan saya saat ini kuliah jurusan Ilmu Perpustakaan, dan alhamdulillah karena benar-benar minat dalam dunia ini.
    Kalau lulus kerjanya jadi apa? Wah banyak bangeeet. Dan gak cuma jadi pustakawan, tapi juga jadi document controller di perusahaan, manajer rekod, arsiparis (pengatur arsip), sekretaris, entry data, dsb karena disini kuliahnya nggak cuma belajar gimana nyusun buku tapi juga mengatur dokumen perusahaan, menjaga kerahasiaan dokumen, mengindeks arsip, membuat database dokumen, hingga entry data dokumen. Di kampus saya, banyak alumni yang pas kerja gak cuma nyebur jadi pustakawan aja. Ada yang jadi arsiparis POLRI dan mengatur dokumen rahasia kepolisian, ada yang jadi document contoller di perusahaan perminyakan, ada yang jadi aktivis HAM karena kerja jadi pustakawan di Komnas HAM, dan ada juga yang jadi manajer rekod untuk Metro TV. Karena di setiap perusahaan punya dokumen yang perlu diatur, jadi logikanya, lulusan Ilmu Perpustakaan bisa kerja dimana aja😀
    Mudah mudahan menjawab kebingungan temannya ya…🙂

    Nah, banyak banget mata kuliah di Ilmu Perpustakaan yang berhubungan dengan komputer seperti Manajemen Perpustakaan Digital, Pangkalan Data, Teknologi Multimedia, HTML, dsb. Lho kok bisa berbau komputer gitu? Iya, karena justru dalam perkuliahan banyak bgt mata kuliah yang berhubungan dengan komputer seperti membuat HTML, merancang website, database dokumen, katalog online, dll. Bahkan jurusan ini disebut IT nya IPS🙂

    Memang benar, masih banyak yang prlu dibenahi dari segi pustakawannya, terutama masalah hospitality atau pelayanannya. Pustakawan masih banyak yang belum memahami bahwa pekerjaannya adalah pekerjaan yang berhubungan langsung dengan masyarakat sehingga harus selalu ramah, tampil menarik, user friendly, dan profesional dalam melayani.

    1. Wah tercerahkan. Emang bener sih ya, prospek kerja bukan hanya soal jurusan kuliahnya, tapi lebih ke arah individunya. Ketika udah cinta akan apa yg bakal kita geluti, akan banyak muncul pintu-pintu kesuksesan yg terbuka.😉

      Emang matkul TI ini kayanya hampir ada di setiap jurusan. Saya juga ga nyangka pas kuliah di keperawatan bakal ketemu ginian, walau pun emang ga terlalu dalam, cuma pas semester 1 aja itu juga.

      Dan ya, sebagai satu profesi yg berhubungan langsung sama masyarakat, wajib hukumnya ngejaga perilaku. I know that feel. Alah sok English nih.😀

      Seru nih diskusinya.

  3. Gue ga ngerti kalo harus ngomongin masalah kuliah kayak begituan mah. Tapi kalo penjaga perpustakaannya kayak cewe di atas mah, gue bakalan rajin ke perpustakan, baca-baca sambil modus gitu. haha😀

    1. Nikmati aja dulu masa-masa putih abumu kisanak. Kuliah itu kejam.

      Woy jangan ngemodusin teteh Yoona. Lu nyalip, gua bacok loh!

  4. pernah jadi anggota perpustakaan cuma buat dapat kartu anggota doang, habis gitu nggak pernah datang lagi

  5. Ini masalah budaya, di negara kita gak ada budaya ke perpus.. Harusnya ada ide kreatif 2 jam pelajaran harus baca buku di perpus entah buku apapun itu, trus wifinya di kencengin supaya jadi warnet😄

      1. Iya sih, cara itu pernah dicoba disekolah temenku, katanya pngunjung perpus melonjak drastis, walaupun ada yg cuma tiduran aja.. ^^

  6. Perpustakaan disini malah direnov habis2an buat menserpis [pake P]
    para pengunjungnya… Jd kalau ke perpustakaan pusat, siga ka supermarket meni rameee😀

    Budaya baca dan gemar membaca yg hrs diterapkan ke barudak kecil, ti alit keneh kedah diajak suka sama buku.
    Bisa jd fasilitas yg disediakan perpustakaan di kita masih blm optimal buat “narik” orang2 buat ke Perpustakaan.
    Dianataranya termasuk penjaga yg cantik ataw ganteng..*lhooo..???

    1. Keren berarti teh, gaya lah di negeri batur mah. Hangout ke perpus.😀
      Bener teh. Perpustakaan harus children-friendly, kudu aya komponen fun dan playful. Penjaganya juga harus yg kompeten dan rupawan.😀

  7. Hahaha…. Kalau Teh Yoona yang jaga, gue bukannya mau baca di perpus, Kang, tapi lebih ke nongkrong di depan persis Teh Yoona…. Ngecengin dia… Hahaha…

    Yup, itu dia… Harus ada cara jitu buat bikin orang jadi suka baca buku… Apalagi ke perpus…. Btw mungkin kebanyakan perpus sepi, yah karena isinya itu tak jauh2 dari buku2 referensi. Kebanyakan perpus yang gue lihat sih gitu.. Jarang yang koleksinya yahud punya, punya koleksi komik atau novel yang lagi tren…

    1. Modus tingkat dewa nih. *ngasah silet*

      Perpus sekolah atau kampus emang tipikalnya kaya gitu sih.
      Perpustakaan daerah katanya bagus tuh, tapi ga tau saya juga belum pernah. Kurang promosi juga.

  8. saya suka banget sama perpus, sering kunjungi perpustakaan nasional samping FX sudirman, apalagi buku-bukunya bagus, WIFInya kenceng, hehe. lumayan dalam satu hari (biasanya sih sebulan saya 2x) bisa nyelesaiin satu buku fiksi, daripada beli di gramed ^^ saya juga suka desain-desain perpustakaan, tahu times bookstore di lipo village? itu juga lumayan menarik buat dikunjungi, walau lebih tepatnya itu book store,gak bisa dipungkiri sih walaupun koleksi buku perpustakaannya banyak, tapi kenyamanan dan ”look”nya penting juga.

    1. Wah jauh-jauh nih lokasinya.
      Sip nih, pokoknya harus memanjakan pengunjung. Koleksi kudu banyak dan berkualitas, interior kudu oke, pelayanan wajib maksimal, dan pasti wifi harus kenceng.:mrgreen:

  9. Mungkin salahsatu faktor sepinya Perpustakaan yang berisi buku adalah Internet.
    Di Internet, kita dapat membaca sepuasnya.

    Mencakup seluruh dunia, dan dapat melakukan hal banyak.

    Yaa, namanya juga manusia😀

    1. Gara-gara internet ini emang pengaruh banget. Dan kadang menyesatkan, karena jadi banyak siswa yg maunya instan liat referensi di internet, yg menyajikan data yg setengah-setengah dan bahkan kadang menyesatkan.

      Dengan membaca buku langsung, justru informasi yg kita dapat bakal lebih rinci dan tentu validitas datanya terjamin.😀

  10. Kalau berdasar pengalaman pribadi, saya – pas masih kecil – malas ke perpustakaan karena tidak ada buku-buku cerita di sana. Perpustakaan SD dan SMP saya dulu isinya buku-buku pelajaran, ilmiah, dan kalau pun ada buku cerita, adanya buku fiksi yang biasa dipakai untuk tugas-tugas Bahasa Indonesia: bahasanya tinggi, berat, dan tidak menarik. Ada perpustakaan yang lengkap, tapi letaknya di pusat kota, dan masuknya nggak sembarangan: harus jadi anggota, pinjam buku harus punya kartu, harus ada persetujuan ortu, dst. Namanya juga anak-anak, pasti senangnya baca buku-buku cerita, buku-buku bergambar, bukannya buku-buku sastra yang dipakai di pelajaran kelas.

    Dan postingan ini jadi mengingatkan saya pada ini: sebuah artikel dari Neil Gaiman, tentang pentingnya perpustakaan. Good luck buat GA-nya, dan semoga suatu hari nanti minat baca bangsa kita menjadi tinggi! ^,^)9

  11. sepertinya orang Indonesia lebih suka baca di internet mas dari pada baca buku di perpus hehehe😀 Jadi saya kira wajar kalau perpus tersebut sepi. Kecuali kalau perpus di sediakan fasilitas hotspot/wifi gratis dengan kecepatan tinggi (1000 kb/s) pasti rame banget hehe😀

  12. waktu sekolah sampai kuliah saya malah suka banget ke perpus. Rasanya waktu cepat banget kalo ada di perpus,baca buku belum selesai tapi sudah 2 jam disana. semoga minat baca masyarakat indonesia makin meningkat lah🙂

Berkomentarlah sebelum komentar itu dilarang. (NB: Serélék=Email, Nami=Nama)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Robih )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Robih )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Robih )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Robih )

Connecting to %s