Histeria Jurit Malam

histeria jurit malam jumat

Saya orang agamis dan ilmiah. Bagi saya malam Jumat tuh ga ada bedanya sama malam lainnya, sama-sama spesial. Ya eya lah, waktu itu sesuatu yg spesial. Kapan pun itu.

Nah, ada cerita menarik malam Jumat kemarin nih. Tepatnya pas jurit malam. Biasa lah, kalau kemah, khususnya ngospek, ga seru dong kalau ga ada jurit malam ini. Yup, kegiatan yg dilakuin malam-malam, yg bukan hanya buat ngelatih fisik, tapi lebih ke arah nyiapin mental para junior.

Adalah LDKO, Latihan Dasar Kepemimpinan Organisasi, suatu ritus prosesi ospek terakhir buat seorang maba di fakultas saya. Dan udah tradisi kalau LDKO tuh ada kegiatan kemah di alam terbuka. Tahun ini kemahnya di gelar di Ciwangun Indah Camp, Lembang.

Saya bukan panitia. Awalnya ga ada niat buat ikut bermalam, datang ke sana cuma buat nampang muka aja sebenernya, sekalian refreshing ke daerah pegunungan. Ke CIC pun bawanya laptop sama buku-buku, salah satunya novel The Casual Vacancy yg tebel itu. Jaket pun yg ga bisa ngelindungi dari ganasnya dingin, ya kan emang mau pulang sebenernya. Berhubung di fkep, fakultas kekurangan pria, mau ga mau saya ngerasa berkewajiban buat membantu.

Langsung aja ke bagian jurit malamnya ah. Disuruh buat kerja di pos 2. Di pos ini, skenarionya ada orang jatuh kesakitan minta tolong. Minta ke peserta buat ngambil obat di semak-semak. Eits, tapi ga segampang itu, ada pocong yg ngejaga tu obat. Pocong imitasi pastinya. Yups, tujuan pos ini buat ngelatih mental peserta, ngetes keberanian mereka buat melawan rasa takut untuk menolong orang lain atau malah dikalahkan sama rasa takut.

Okeh, saya diamanahi jadi orang yg pura-pura jatuh itu. Paling jago akting emang.

formasi pos 2
Formasi pos 2. Semoga ngerti visualisasinya.

Area warna hijau itu tanah landai yg dipenuhi pohon sama semak belukar, tempat sembunyi panitia. Panitia yg paling awal, yg di paling kiri itu, tugasnya buat nakut-nakutin peserta pake efek suara toa, emang cukup nyeremin. Nah, saya rada dekat ke jalan setapak, rada di ruang terbuka. Jalan setapak itu kalau diterusin masuknya ke perkebunan teh.

*Rombongan 1*

Lama banget nunggu rombongan pertama, udah ga sabar pengen unjuk jatuh. Dingin pastinya nusuk-nusuk setiap bagian tubuh ini, sate mah enak kalau ditusuk juga.:mrgreen:

Rombongan peserta akhirnya datang juga. Ketika kena sorot senter mereka dari kejauhan yg ga terlalu jauh, saya berdiri lalu menjatuhkan diri dengan anggun kaya striker yg ahli diving di lapang hijau. Saya berguling-guling sembari meraung-raung kesakitan. Layaknya personel Super Junior yg dikerumuni para ELF, rombongan yg emang semuanya cewek itu mengitari saya.

Sorot senter menerpa wajah saya. Saya suruh mereka jangan mengarahkan senternya ke wajah dengan akting marah. Ada yg inisiatif langsung mendekap saya, mencoba menenangkan. Saya suruh ngambil obat di dekat pocong tadi dengan nada sinis. Tentunya masih dalam mode akting kesakitan. Saya dielus-elus dan digerepe-gerepe. Pada nyari kesempatan aja dasar!

Si obat ternyata ga ketemu-ketemu, mungkin saya salah nunjuk, tapi saya tetap istiqomah dengan akting sakit tanpa dosa. Karena kelamaan, keluarlah para panitia buat ngebentak peserta.

Setelah rombongan pertama tuntas dibentak dan disuruh lanjut ke pos berikutnya. Saya dievaluasi cara nunjuk obatnya, sama teriaknya ga usah kencang-kencang amat. Oke deh sip.

*Rombongan 2*

Lanjut ke rombongan kedua. Rombongan kedua ini kampret, masa saya dikacangin. Oh ya, info aja pas di awal perjalanan dijelasin buat mastiin kalau seseorang itu panitia, peserta harus ngasih kode berupa pertanyaan apa pun, nah kalau panitia asli pasti bakal ngasih jawaban “5”. Nah saya malah ditanya “1+1” terus-terusan. Pasti lah ga saya jawab, mereka malah terus jalan cuek bebek. Ya pasti lah jadi bulan-bulanan panitia pembentak.

*Rombongan 3*

Tibalah momen horornya. Sebelum kedatangan rombongan ketiga, hawanya jadi rada aneh, jadi agak dingin-dingin suam kuku, mungkin udah tengah malam juga. Ga tau juga jam berapa waktu itu, masih Kamis atau udah masuk Jumat juga ga tau. Panitia yg ada di garda paling awal, yg nakut-nakutin pake efek toa tadi pindah lokasi.

Untuk rombongan ketiga ini lumayan juga. Lumayan kampret. Emang ga dicuek bebekin kaya yg kedua tadi, yg ini cukup perhatian. Hanya perhatian aja. Mereka cuma berdiri mematung, wawancara ini itu, saya malah ditelantarin. Minimal dibelai lah, lebih bagus lagi kalau ada yg ngasih nafas buatan.😳

Dan suasana jadi mencekam ketika salah satu peserta menjerit histeris. Semua panitia langsung menyerbu mendekat, termasuk saya. Ada 4-5 panitia yg megangin dia yg menjerit karena sampe meronta-ronta.

Seperti di awal saya bilang, saya orang agamis dan ilmiah. Emang di Islam ada dalilnya kalau jin itu bisa  masuk ke tubuh manusia. Tapi saya mah husnudzon, ini mah bukan kesurupan, cuma gejala mental, cuma gejala medis. Ya tapi tetep saya babacaan, biar si jin ga ikut andil bagian juga. Saya suruh peserta lain tetap fokus dan terus berdoa, takutnya ikut nular. Kalau banyakan kan berabe nanti.

Rombongan peserta tadi disuruh untuk terus jalan aja. Setelah cukup reda, peserta tadi dianter untuk langsung kembali ke perkemahan.

Karena suasana memanas tadi, rasa dingin jadi ga terlalu kerasa. Panitia pos dua debat apakah mau lanjut nerusin atau berhenti aja sampe di sini. Si pocong, sebutlah namanya Chandra (@chandrawahyou), mukanya udah sayu, saya pun rada-rada ada perasaan ga enak juga. Karena kondisi emang udah ga kondusif juga, untuk pos dua dihentikan, tapi jurit malam masih tetap berjalan.

Menurut penjelasan dari kaka tingkat yg “bisa melihat”. Emang sebenernya tempat tadi tergolong aman, ga ada penghuninya.  Ada sih, sampai yg segede gaban pun ada, tapi “mereka” hanya sebatas lewat.

CIC ini emang bukan tempat kaya hutan rimba gimana gitu. Lebih kaya objek wisata ketimbang tempat perkemahan mah. Dekat sama pemukiman penduduk juga.

Ciwangun Indah Camp
Ciwangun Indah Camp, lebih kerasa objek wisata ketimbang tempat kemping

Akhirnya pagi menampakan diri, dan alhamdulillah saya berhasil tidur pulas di masjid meski udara dingin menggelitik, namun horornya banyak yg cerita beredar tentang kejadian malam tadi, salah satunya ada yg ngomong:

“Rip, udah denger belum katanya pas malam di pos dua, ada yg ngeliat cewe di sebelah kamu pisan, pas duduk nunggu terus pas guling-guling juga ada”.

Wow. Saya hanya menanggapi dengan sok santai dan sok arif. Okeh, emang saya tuh aslinya borangan, penakut. Tapi woles aja, saya lebih takut sama Allah ketimbang makhluk-Nya.😎

Masih kepikiran juga sampai sekarang, tapi yg pasti saya bisa pulang tanpa tangan kosong. Bisa bawa oleh-oleh sekeresek jagung yg diabaikan, dengan bonus pilek yg masih hinggap sampai hari ini.

Mungkinkah saya ditelantarin sama rombongan dua dan tiga gara-gara mereka ngeliat si “cewe” tadi? Belum dicek juga sebenarnya. Wallahu alam.


11 thoughts on “Histeria Jurit Malam

  1. hahaaha bodor banget waktu rombongan kedua tiis lewat..
    serem juga ya. tapi beneran “cewe” tadi ga ngikutin kan?
    haha

Berkomentarlah sebelum komentar itu dilarang. (NB: Serélék=Email, Nami=Nama)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Robih )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Robih )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Robih )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Robih )

Connecting to %s