Botram!

Nasi liwet, sambal terasi, lalapan, ikan asin, saudara kembar tahu-tempe, dan makanan-surgawi, jengkol, merupakan menu wajib yg disajikan pas acara botram. Botram? Apaan sih? Botak rambut?!

Botram

Belum pernah denger istilah ini? Atau mungkin udah sangat berpengalaman nge-botram? Yups, botram merupakan istilah dari bahasa Sunda yg berarti acara makan bersama di sembarang tempat, biasanya di rumah, taman, maupun tempat rekreasi seperti pantai atau kebun binatang. Yummi!

Makan bersama yg selalu dihiasi kecerian, canda tawa, saling berbagi kisah lucu, saling ledek, bahkan saling lempar makanan. Keseriusan dan kepenatan rutinitas hidup jangan dibawa ke sini, botram itu tempatnya heureuy (main-main, anti-keseriusan). Yang paling seru pastinya saat saling rebut makanan kalau punya kita udah habis.:mrgreen:

Botram bukanlah makan bersama dengan duduk manis di hadapan makanan mewah yg disajikan di atas meja. Salah besar! Botram mengajarkan kita akan asas kesederhanaan dan asas kerakyatan. Tidak perlu biaya selangit, asal ada area terbuka yg dirasa nyaman buat ngumpul, botram pun jadi. Botram itu identik dengan lesehan, gaya duduk bebas, duduknya ga perlu pake etika table-manner, asal jangan ngedudukin orang aja, hehe.😀

Pengalaman Botram Admin

Dulu sekali, pas admin masih balita, keluarga besar kalau pas lebaran pasti bakal ngadain acara pergi ke Kebun Binatang Tamansari Bandung. Biasanya pergi ke Kebun Binatang yang dikenal dengan sebutan Derenten ini naek mobil bak terbuka (baca: mobil dolak). Tidak sedikit orang yang datang buat ngebotram ria di sana. Tak tahu kalau sekarang bagaimana.

Yang paling berkesan sih pas SMA. Soalnya tiap tahun pasti ngadain acara botram kelas bareng anak-anak Abusadji.

Sebuah gambar berbicara seribu kata.

Abusadji botram

(Kelas X 1, Tahun 2009)

(Menjelang Tahun Baru 2012)

Botram, sebuah tradisi egaliter yg ekonomis, menyenangkan, dan mengenyangkan!

===

Gambar diambil dari hasil jepretan Asri Fairuz Febriantami (@asrifairuz), jenis kamera tidak tau.


35 thoughts on “Botram!

  1. wadow … bikiniri saja nih fotonya, makan rame rame muluk *pakai tangan* di atas daun lagi makannya
    ayo gabung chatting di tempatnya si stupid monkey, biar seru😀

      1. wah .. di sini org nggak biasa makan pakai tangan, nggak asyik jadinya, itu foto tahu tempenya bener2 bikin ngiler deh, sudah lama ndak makan tahu tempe soalnya😀

  2. seru tuh makan ala begitu eh botram ya namanya?
    wlo di kampung saya ga ada, tapi saya bisa beradaptasi ketika disuguhi makanan pakai daun pisang seperti itu
    makannya pun terasa lebih nikmat
    hanya saja kalau di kota besar jarang terjadi
    paling klo pun ada, udah pakai nampan yang lebar🙂

    1. klo di kota mah susah nyari daun pisangnya, makanya pake nampan juga.
      tapi yg di atas tu ngadainnya di kota loh… pinggiran kota:mrgreen:

  3. sekedar berbagi nie…di daerah nenek moyang saya, di Sulawesi Utara, tepatnya Minahasa. Tradisi ini mungkin bisa di samakan dengan tradisi “Pengucapan”, tradisi syukuran gitu, dan itu yang datang bukan saja dari warga kampung itu sendiri bahkan dari luar kecamatan, bisa ribuan orang yang hadir sob, semua makan ditaruhnya di daun pisang, makannya rame-rame, itu bisa pindah-pindah tempat pelaksanaannya, setelah itu bisa jadi di kecamatan lain bikin lagi “Pengucapan”

    1. “Pengucapan” ya? nambah lagi ilmu tentang budaya Indonesia nih.😀
      oh ya, sebenernya botram sendiri ga selalu harus makanannya di taruh di atas daun pisang, ga ada aturannya, mau pake piring juga gpp, asal makannya barengan aja😀

  4. Seru banget ya mas…
    btw, tadi pas baca pertama kirain BotRam itu Botak Seram,😆
    Salam buat temen-temen semua yak.😉

  5. jadi inget pas ikut PMR dulu sob di sekolah.. hahahaha, biasanya sering makan bareng gitu, meskipun istilahnya beda bukan botram.. suasana seperti itu memang lebih kekeluargaan yaa, lebih seru, lebih kenyang tentunya.. hehe😀

  6. anyway, menurut saya sih kalo botram lebih ke acara makan bersama (biasanya bawa makan sendiri-sendiri tapi makannya bareng-bareng). Nah kalau foto-foto yang di atas lebih ke ngaliwetnya, karena di awali proses masak bersama *sotoy*. Eh tapi emang gitu sih sepengetahuan saya. cmiiw

Berkomentarlah sebelum komentar itu dilarang. (NB: Serélék=Email, Nami=Nama)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Robih )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Robih )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Robih )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Robih )

Connecting to %s